Claim promo code bernilai $16 di sini!

Backpacking Pakistan 14: Lintasan Para Penakluk

 

Baab-i-Khyber

5 Februari 2020

Aku tidak bersendirian datang ke sini. Seluruh tribal area adalah terlarang bagi orang asing. Jika terbunuh di sini, tidak ada undang-undang dari negara mana pun yang dapat membantu. Tidak ada. Namun begitu, misteri Khyber Agency yang tersembunyi di balik gunung-gunung gersang tetap saja memikat kalbu. Ia menawarkan sejarah romantis ribuan tahun, yang memikat aku untuk merasai hembusan angin ganas Afganistan dari celah pergunungan dan liku-liku Lintasan Khyber.

Amaran bertulis 'Entry of Foreigners is Prohibited Beyond this Point' tertulis di papan tanda. Khyber Agency, yang pintu gerbangnya ada di hadapan aku kini, adalah urat nadi utama yang menghubungkan Peshawar dan Kabul di Afghanistan.


Inilah titik permulaan bagi Khyber Agency, sempadan memasuki ke daerah tribal area yang tersohor itu, di mana orang asing tidak dibenarkan masuk kerana tidak ada undang-undang yang melindung sekiranya berlaku sesuatu perkara tidak diingini. Yang berlaku selepas ini adalah hukum adat Pashtun. Mata balas mata. Darah balas darah.

Dengan mengenakan pelitup muka, aku dibawa oleh Hasnin dan Ali menggunakan motorsikal seperti yang disarankan Saddam semalam. Di dua pos pemeriksaan tentera, motorsikal yang kami naiki sama sekali tidak ditahan sekaligus aku berjaya menyelinap masuk ke daerah terlarang di hujung barat Pakistan, yang bernama Federally Administered Tribal Areas (FATA) - Pemerintahan Persekutuan Daerah Kesukuan yang terletak di kawasan pergunungan gersang.

Tiba di Jamrud, aku menemukan diriku sudah berdiri di hadapan Baab-i-Khyber. Gerbang besar lagenda berseni bina benteng Eropah ini berbentuk seakan sama dengan Baab-i-Azadi di perbatasan Wagah. Mendengarkan nama Khyber saja cukup untuk membangkitkan nostalgia masa lalu. Inilah Khyber Pass yang tersohor itu, jalan yang menembus banjaran pergunungan Hindu Kush. Inilah jalan yang dulunya pernah dilintasi oleh para penakluk dunia, mulai Iskandar Zulkarnain dari Empayar Macedonia, Timurleng pembangun Empayar Timurid, Babur sang raja Mughal, hingga Mahmud Ghaznavi dari Turki, yang datang dengan pedang untuk menghancurkan patung-patung Hindu di India dan menjarah emas di kuil-kuil kuno untuk membangun ibu kotanya yang megah di Afghanistan.

Ini juga jalan yang sama yang membawa Islam ke Asia Selatan, ke tanah Hindustan. Jalan yang sama, menjadi medan tempur sejak ribuan tahun lalu, mulai zaman para penakluk Yunani, Turki, Mongol, Parsi, Afghan, hingga batalion tentera Inggeris. Sekarang, beberapa kawasan di tempat ini sudah dirambah oleh Taliban, sambil didukung Lashkar-e-Islami, organisasi militan yang aktif sejak 2004. Gerakan tersebut merupakan pasukan suku setempat, yang menerapkan hukum-hukum radikal, mulai dari larangan mendengar muzik, memotret foto manusia, hingga kewajiban memakai topi dan pakaian adat. Bahkan baru-baru ini aku terdengar berita tentang seorang lelaki yang dipatahkan sebelah tangannya oleh Taliban kerana terdapat muzik di dalam telefonnya.


Sebatang sungai biru mengairi penempatan gersang

Khyber Agency adalah antara daerah yang rawan. Jalan yang menghubungkan Kota Peshawar hingga Khyber Pass ini secara keseluruhannya melintasi tribal area (daerah kesukuan) Khyber. Kata tribal sering diorientasikan dengan keterbelakangan, primitif, dan kekacauan, adalah sumber masalah bagi negara ini. Di Pakistan sendiri, memang tidak ada cerita yang enak tentang tribal area. Taliban, opium, senjata api, hashish, penculikan, perang, bom, tiada undang-undang, pemberontakan, fundamentalisme, dan kekacauan. Semuanya kumpulan kosa kata yang berkonotasi negatif.

Khyber Agency berpopulasi hampir sejuta orang, sebahagian besar daripadanya adalah dari suku Mulagori, Shinwari, dan Afridi. Suku Afridi adalah salah satu cabang etnik dari bangsa Pashtun, yang memang tersohor keberaniannya seantero negara. Orang-orang Afridi tak gentar ikut berjuang dengan garang dalam merebut sebahagian tanah Kashmir dari tangan orang-orang India. Orang-orang yang sama juga terlibat dalam bisnes penyeludupan dan perdagangan senjata haram, bahan terlarang, dan lain-lain lagi.

Motor yang aku naiki kembali menyambung perjalanan melintasi jalan yang berbelok-belok menanjak. Sepanjang jalan, rumah-rumah tampak sangat sederhana. Semuanya satu warna: coklat, warna lumpur kering, dan batu bata. Gersang. Dari atas bukit, kelihatan jalan raya mengular di bawah sana. Lori-lori kontena merayap perlahan. Aku kini berada di puncak Khyber.


Inilah lintasan Khyber yang tersohor itu. Jalan yang menghubungkan Kabul dan Peshawar yang pernah dilalui oleh para penakluk dunia

Setengah jam kemudiannya, kami tiba di Landi Kotal, sebuah kota di pinggir barat Khyber yang hanya berjarak 5 kilometer dari wilayah Nangarhar, Afghanistan. Di sini Hasnin dan Ali mengambil kesempatan untuk menziarahi makam Ameer Hamza Shinwari atau lebih dikenali sebagai Hamza Baba di kalangan pengikut aliran sufisme. Hamza Baba adalah seorang pujangga agung di Pakistan yang banyak menulis puisi Pashto dan Urdu.

Sementara aku pula mengisi waktu berkeliling di bazar kota. Pasar ini begitu ramai dengan lelaki-lelaki berserban yang berteriak-teriak menawarkan produk jualan. Jalan ini dulunya pernah dilintasi barisan karavan unta para saudagar sejak berabad silam. Namun kini tak ada lagi penakluk dan jalan bersimbah darah. Yang ada hanyalah lelaki Pathan berbalut jubah lalu lalang sambil menggalas Kalashnikov di bahu. Di sini senjata memang akrab dengan kehidupan sehari-hari. Bahkan untuk belanja ke pasar pun pakcik-pakcik tua yang berjanggut lebat harus membawa senapang.


Seorang khasadar muda. Penampilan polis daerah kesukuan berbeza dengan polis Pakistan

Seorang khasadar (polis daerah kesukuan) mengundang aku minum teh di pondoknya. Tentu saja aku tidak menolak. Sedangkan khasadar ini juga turut teruja bertemu orang asing di Landi Kotal, kota yang sama sekali tidak didatangi pelancong. Namanya Razak Rehman, berumur 40an.

Razak sudah berkhidmat sebagai khasadar sejak lebih 20 tahun yang lalu. Gajinya sekarang cuma 20 ribu rupee sebulan. Sekitar RM600. Dia tidak pernah menjalani latihan khusus bagi menjadi petugas keamanan bersenjata kerana senapang sudah menjadi permainannya sejak kanak-kanak lagi. Setiap hari dia harus mempertaruhkan nyawa mengawal keamanan bazar. Kalau bukan bom, ada pertempuran antara suku, tembak-menembak, dan sebagainya. Tetapi dengan pendapatan sekecil itu, dia masih mampu menyara kelima orang anaknya yang tak lebih dari 10 tahun. Apakah kamu tidak merancang keluarga, aku bertanya. Dan bagaimana pula nasib anak-anak dan isteri sekiranya sebarang kejadian tak diingini berlaku ke atas dirinya.

"Keluarga itu tidak perlu dirancang," kata Razak, "kerana Tuhan adalah sebaik-baik perancang. Lalu kenapa pula kita perlu risau memikirkan hari-hari mendatang? Orang yang beriman itu tidak khuatir akan hari esok," dia berujar yakin.

Memang, iman yang sama jugalah yang menguatkan Razak untuk terus bertaruh nyawa sebagai khasadar kerana dia memang tidak khuatir dengan apa yang akan terjadi, seperti mana aku juga yang bertawakal untuk masuk ke daerah yang terlarang ini.

(bersambung)


Ali menziarahi makam seorang sufi yang dihormati di wilayah Khyber

Tentunya aku tak melepaskan peluang bergambar di gerbang lagenda ini

Gerbang inilah yang terpapar di wang 10 rupee

Sejarah singkat penubuhan Baab-i-Khyber

Puncak tertinggi lintasan Khyber. Angin di sini menderu seram menerbangkan bulir-bulir pasir dan debu ke seluruh wajah

Ulasan

Popular Posts

List of Articles

Tunjukkan lagi

Malindo Air

Malindo Air
Cash Voucher RM50

Search accomodation for your next trip!

Klook Travel

Klook.com