Menunjukkan catatan yang diisih mengikut kaitan pertanyaan gemilang masa lalu. Isih mengikut tarikh Tunjukkan semua catatan
Menunjukkan catatan yang diisih mengikut kaitan pertanyaan gemilang masa lalu. Isih mengikut tarikh Tunjukkan semua catatan

Qutb Minar: Gemilang Masa Lalu


24 Oktober 2019, New Delhi.

Hidup itu ada naik turunnya. Begitu Abdul Mannan, seorang temanku di sini menyimpulkan perjalanan panjang diri beliau. Demikian pula perjalanan peradaban Dinasti Mamluk yang suatu ketika pernah merajai Delhi di tanah Bharat. Sebuah negeri megah pernah berdiri di puncak kejayaannya, dan kini yang tersisa hanyalah runtuhan dan debu-debu tanpa makna.

Bharat atau negeri Hindustani adalah sebutan lain bagi negara India yang majoriti rakyatnya beragama Hindu. Di setiap sudut tempat aku menemukan kuil Hindu bermula dari yang berukuran besar dan megah menjulang hinggalah kuil mungil yang berada di kaki pohon. Kuil-kuil juga sentiasa dipenuhi dengan bunga yang beraneka warna dan asap dupa yang beraroma.

Cerita tentang kisah Mahabharata dan Pandava yang melagenda dimulai dari negeri yang terkenal dengan keindahan banjaran pergunungan Himalaya. Mungkin tidak ramai yang tahu bahawa selama ratusan tahun India pernah dikuasai oleh sultan atau raja Islam yang datang menakluk bersilih ganti dari Dinasti Mamluk hingga ke era kekuasaan Empayar Mughal. Masuknya Dinasti Islam ke tanah Hindustan bermula dengan kemenangan Sultan Qutb-ud-Din Aibak ke atas raja Hindu di Delhi, Ibu kota India yang telah berdiri sejak abad ke-8 masihi.

Sebagai tanda kemenangan tentera Islam, Sultan Qutb-Ud-Din Aibak mengilhamkan untuk membangun sebuah menara. Qutb Minar (minar adalah bahasa urdu) bermaksud menara atau minaret. Badannya kurus, menjulang setinggi 73 meter, hampir sama dengan ketinggian empat menara Taj Mahal di Agra yang berdiri 4 abad setelahnya. Bentuknya yang tinggi ramping, sedikit condong, namun justeru memancarkan aura kerana daya tahannya melintasi zaman ratusan tahun di tengah kepesatan modenisasi yang mengurung.




Minaret ini masih kukuh berdiri di atas berbagai lintasan zaman.

Qutb Minar mempunyai 379 anak tangga untuk mencapai puncak, dan turut dilengkapi dengan empat buah balkoni dengan ketinggian yang berbeza-beza. Balkoninya berbentuk stalaktit yang cantik, pernah berfungsi sebagai menara pengawal keselamatan dan tempat azan berkumandang.

Namun begitu fasiliti untuk menuju puncak minaret ini ditutup kepada umum. Sejarah hitam yang berlaku pada 1981 ketika pemadaman lampu di dalam menara secara drastik berikutan gangguan bekalan elektrik telah mengakibatkan para pengunjung panik, lalu berlari berdesak-desakan menuruni tangga sehingga menyebabkan puluhan orang yang kebanyakannya kanak-kanak sekolah maut. Sejak kejadian tersebut, pemerintah India bertindak menutupnya serta-merta.

Puncak Qutb Minar adalah yang tertinggi di antara beberapa bangunan lain di sekitar. Ini menyebabkan minaret ini sering disambar petir. Bahkan gempa bumi berskala besar juga pernah menggoncang Delhi. Kejadian alam tersebut telah merosakkan dan meruntuhkan beberapa bahagian binaan kompleks, termasuk Masjid Quwwat-Ul-Islam, Ala’i Darwaza, dan Ala’i Minar. Namun Qutb Minar masih tetap kukuh berdiri hingga ke saat ini.



Gempa bumi kuat telah menyebabkan runtuhan di sekitar kompleks

Menara ini terbuat dari batu bata merah yang tersusun rapi, teliti, tanpa besi, rapat, tepat, dan hampir sempurna tanpa sebarang cela. Meskipun tanpa sokongan besi konkrit, menara ini berdiri di atas dasarnya yang sangat kukuh. Tembok menara dibentuk dengan lengkungan dan segitiga yang silih berganti sehingga membentuk bulat. Lalu dipercantikkan dengan ukiran pada batu yang menghiasi dinding berbentuk bunga, bintang, geometri dan kaligrafi ayat-ayat al-Quran yang indah terpahat mengikut setiap lekuknya.

Qutb Minar bukan hanya semata-mata menara batu biasa melainkan sebuah lambang kejayaan masa lalu kerajaan Islam di India. Keanekaragaman budaya dan peralihan peradaban membuatkan sub-benua ini kaya dengan peninggalan sejarah yang membentang dari utara hingga ke selatan sana. 

Dinginnya udara senja di musim luruh tidak menghentikan langkahku untuk berjalan menelusuri setiap sudut sisa runtuhan kompleks ini. Sementara pengunjung lain dalam balutan jaket terus bersiar-siar di sekitar taman. Di pepohonan banyak tupai yang saling berkejaran menarik perhatian kanak-kanak untuk berlari dan berusaha menangkapnya.

Matahari semakin berkurang cahayanya. Langit mula beranjak gelap, dan rembulan bersedia naik ke takhta. Di antara runtuhan-runtuhan binaan, lingkar bulan bersinar gemerlap. Burung-burung riuh beterbangan untuk kembali ke sarang. Para pelawat yang datang berkunjung perlahan-lahan menuju ke pintu keluar. Qutb Minar yang melantunkan keagungan Dinasti Mamluk masa silam kembali ke alamnya yang tenang dan sepi, namun gemilang masa lalu itu masih lagi terkenang di sini.


Kembali ke alamnya yang tenang dan sepi


Bersama teman Couchsurfing dari Israel dan India


Senja melabuhkan tirai

Itinerari 30 Hari Mengelilingi India



Baru-baru ini ada seorang anak muda yang terinspirasi dengan perjalanan aku meredah India dan dia juga bercadang nak melakukan perkara yang sama.

Tapi masalahnya majikan dia cuma boleh beri cuti tanpa gaji selama 30 hari sahaja. Jadi dia minta aku bina satu itinerari yang membolehkan dia buat satu pusingan lengkap berkeliling tanah besar India.

Sebenarnya aku pun tak pandai sangat merancang perjalanan sebab selama aku travel tak pernah pun ada itinerari. Tapi untuk tidak mengecewakan dia, aku cuba buatkan. Assume perjalanan panjang ini bermula dari Delhi dan berakhir di Delhi.



Hari pertama & kedua: Delhi

Delhi adalah bandar terbesar di India. Ia juga merupakan salah satu kota tertua di dunia, bersama Jerusalem dan Varanasi. Selama ribuan tahun, kota ini dikatakan telah mengalami kehancuran dan pembangunan semula sebanyak sebelas kali. Kota ini juga dikatakan muncul dalam epik mitologi India Mahabharata sebagai Indraprastha. Tempat yang dicadangkan untuk dilawati dalam tempoh dua hari di sini adalah;

Akshardham Temple
Qutb Minar
Lotus temple
India gate
Red Fort
Chandni Chowk

Delhi juga mempunyai terlalu banyak makanan yang boleh dicuba. Ia terkenal dengan makanan jalanan yang kebanyakannya terdiri daripada makanan marhaen seperti pani puri, paratha, chaat, dan kebab.

Delhi juga dihubungkan dengan baik oleh jalur lebuh raya dan rel keretapi ke bahagian lain di India. Cari overnight bus ke Haridwar untuk menjimatkan kos penginapan satu malam.


Qutb Minar: Peninggalan Dinasti Mamluk yang pernah menguasai Delhi. Baca catatan kunjungan aku di sini

Keseharian di Chandni Chowk yang sesak

Hari ke-3: Haridwar

Haridwar bermaksud "tempat tinggal Tuhan Vishnu" adalah salah satu kota paling suci di India. Ia terletak dekat bukit-bukau Himalaya di negeri Uttarakhand dan merupakan salah satu lokasi ziarah yang paling dihormati bagi umat Hindu di seluruh dunia. Ada banyak kuil yang didedikasikan untuk berbagai dewa yang boleh anda lawati di sini.

Dan jangan ketinggalan untuk menyaksi Ganga Aarti, yang berlangsung pada setiap senja. Aarti adalah ritual yang menggunakan api sebagai persembahan. Ia biasanya dibuat dalam bentuk lilin atau pelita yang menyala. Di Sungai Ganga atau Ganges, 'diya' kecil dengan lilin dan bunga akan dihanyutkan ke sungai sebagai persembahan kepada dewa Ganga.

Haridwar mempunyai banyak tempat yang menyediakan makanan vegetarian. Beberapa sajian yang terkenal ialah aloo bhaji, poori, kachori dan paratha.

Destinasi seterusnya adalah Manali yang terletak hampir 500km dari Haridwar. Anda boleh menaiki bas untuk menuju ke sana. Perjalanan mengambil masa selama kira-kira 13 jam.


Tugu Dewa Vishnu berdiri megah di tebing Sungai Ganga

Ganga Aarti di Haridwar. Baca catatan aku tentang Haridwar di sini

Hari ke-4 & ke-5: Manali

Manali ialah hill station yang terletak pada ketinggian 2050m (6398 kaki) di Himalaya. Terletak di hujung utara Lembah Kullu di Himachal Pradesh, ia merupakan tempat pelancongan yang popular bagi orang India pada musim panas dan destinasi yang dilitupi salji pada musim sejuk.

Kunjungan ke India takkan lengkap kalau tak ada pengalaman ke kaki Himalaya. Manali terletak di kawasan pergunungan Sungai Beas (Vyaas dalam bahasa Hindi) yang mengalir dari Himalaya ke Himachal Pradesh. Banyak tempat yang boleh diterokai bergantung kepada musim kunjungan dan antara tempat yang boleh dilawati adalah;

Solang Valley
Hidimba temple
Rohtang Pass

Anda juga harus mencuba makanan tradisional Himachal Pradesh yang dikenali sebagai 'Dham' yang biasanya hanya dihidangkan dalam upacara perkahwinan. Namun beberapa restoran tempatan juga ada menyediakan hidangan istimewa ini.

Manali dihubungkan dengan lebuh raya ke Chandigarh dan perjalanan dengan bas mengambil masa selama 8 jam.

Menaiki bas milik kerajaan menawarkan kos yang lebih murah berbanding syarikat bas swasta

Hidimba Temple, kuil purba yang masih berdiri di Manali

Manali terbahagi dua; kota baru dan kota lama. Penginapan murah banyak terdapat di kota lama


Hari ke-6: Chandigarh

Chandigarh adalah bandar moden terancang di India, yang dikenali sebagai 'The Beautiful City'. Chandigarh direka oleh arkitek Perancis Le Corbusier dan mempunyai perbezaan yang unik sebagai ibukota antara dua negeri, Punjab dan Haryana. Bandar ini diurustadbir secara langsung oleh kerajaan pusat.

Perihal yang paling menarik tentang bandar ini ialah hamparan langit biru dengan berlatarbelakangkan banjaran pergunungan. Dari bandar ini, anda akan melihat barisan Bukit Shivalik sambung menyambung dan pemandangan samar kuil lama yang didedikasikan untuk Dewi Chandi (15 km dari Chandigarh) dari mana bandar ini mendapat namanya.

Chandigarh terkenal dengan makanan jalanan yang disebut 'Dhabas'. Ia menyediakan hidangan Punjabi yang terkenal termasuk Butter Chicken, Dal Makhni, dan Lassi.

Chandigarh juga merupakan bandar yang sangat selamat. Dengan kadar jenayah terendah di negara ini, anda sentiasa berasa selamat pada setiap masa.

Destinasi seterusnya, Jaipur di Rajasthan. Anda boleh menaiki bas selama 13 jam atau menaiki overnight train selama 10 jam. Hari ke 7 berakhir di dalam perjalanan ini.

Hari ke-8 & 9: Jaipur

Jaipur ialah bandar terbesar di negeri Rajasthan yang dibangun pada abad ke-18 oleh Sawai Jai Singh sebagai bandar terancang pertama di India. Jaipur adalah tarikan utama pelancong di kalangan pelancong tempatan dan antarabangsa. Ia merupakan salah satu titik penting bagi Golden Triangle Delhi, Jaipur dan Agra serta berfungsi sebagai batu loncatan untuk pengembara yang menuju ke kota lain di tengah padang pasir seperti Jodhpur dan Jaisalmer.

Juga dikenali sebagai 'Pink City', tempat ini pastinya perlu ada dalam itinerari apabila ke India. Jaipur terkenal dengan benteng kubu dan istana lama. Antara tempat yang perlu dilawati adalah;

Amber fort
Hawa Mahal
Jaigarh fort

Semasa di Rajasthan, anda harus mencuba makanan tradisionalnya, Rajasthani Thaali.

Destinasi seterusnya berjarak lebih daripada 1000km. Jadi anda perlu menaiki keretapi untuk mencapai kota Mumbai. Bergantung kepada kecepatan keretapi, masa yang diambil untuk ke Mumbai berbeza mulai dari 19 jam sehingga 22 jam. Hari ke-10 akan berakhir di dalam perjalanan ini.


Hawa mahal, mercu tanda kota Jaipur. Baca catatan aku tentang Jaipur di sini

Hari ke-11 & 12: Mumbai

Mumbai, seperti yang anda tahu, adalah ibu kota komersial India dan merupakan salah satu bandar pelabuhan utama di negara ini. Mumbai dikenal sebagai bandar India yang paling eklektik dan kosmopolitan dilambangkan dengan kehadiran Bollywood di sini, pusat industri filem dan TV Hindi yang berpengaruh di peringkat global. Ia juga merupakan rumah kepada penduduk setinggan terbesar di India. Justeru Mumbai adalah dua dunia yang hidup bersama, kontras-kontras yang saling berpadu, membentuk sinergi warna-warni kehidupan yang dinamik, bertenaga, namun juga penuh derita dan air mata.

Kota ini menarik ramai pelancong dari seluruh dunia dan antara tempat yang perlu dikunjungi adalah;

Dhobi Gaat
Marine Drive
Haji Ali Dargah
Gateway of India

Destinasi seterusnya adalah Goa yang berjarak kira-kira 600km dari Mumbai dan mengambil masa selama 12 jam perjalanan.


Gateway of India yang tidak pernah sepi pengunjung

Selamat datang ke Dhobi Ghat, dobi terbesar di dunia


Terminal Chhatrapati Shivaji Maharaj, terminal keretapi bersejarah di kota Mumbai yang tersenarai di dalam tapak warisan sejarah UNESCO

Hari ke-13 & 14: Goa

Sebuah negeri di pantai Barat India, Goa adalah bekas tanah jajahan Portugis dengan sejarah yang kaya. Dengan keluasan yang hanya 3,700 kilometer persegi beserta populasi kira-kira 1.8 juta, Goa adalah negeri yang terkecil di India. Ia mempunyai gabungan unik antara budaya dan seni bina India dan Portugis yang menarik kira-kira 2.5 juta pengunjung setiap tahun sejak zaman hippie (nenek moyang backpacker) pada tahun 1960-an

Negeri ini juga mempunyai magnet yang tersendiri untuk menarik ramai pelancong kerana terkenal dengan pantainya, sukan lasak, dan gereja-gereja lama.

Goa juga terkenal dengan makanan laut. Udang, lobster, ketam, ikan, kerang, dan tiram digunakan untuk membuat kari, kentang goreng, sup, dan acar.

Cara terbaik untuk ke destinasi seterusnya adalah dengan overnight train kerana tiada bas yang menuju ke sana.


Goa terletak di pantai barat daya India di persisir Laut Arab

Banyak gereja dan katedral lama yang dibangun Portugis ketika menduduki Goa sejak tahun 1510 sehingga 1961

Hari ke-16: Kochi

Kochi (dahulunya Cochin; Malayalam: കൊച്ചി) ialah sebuah bandar kosmopolitan di negeri Kerala dengan pelabuhan komersial yang sibuk. Kochi ialah hab kewangan Kerala dengan populasi lebih daripada 2 juta orang, aglomerasi bandar terbesar di negeri ini. Ia adalah salah satu destinasi pelancongan utama di India. Kochi terletak di pantai barat daya India. Beberapa tempat yang boleh dilawati di sini adalah:

Fort Kochi
Jews Town
Kerala Kathakali Centre

Destinasi seterusnya adalah Munnar yang mengambil masa 4 jam untuk sampai ke sana.


Jews Town, kota kecil yang dihuni oleh orang Yahudi Kochi

Aku berkesempatan singgah dan bertemu dengan mendiang Uncle Vijayan di kedai teh miliknya. Kisah beliau boleh anda baca di sini

Teknik menjaring ikan tradisional di Kochi yang disebut Cheena Vala (Chinese Fishing Net)

Hari ke-17 & 18: Munnar

Munnar ialah satu lagi hill station yang indah, dan merupakan pusat peranginan musim panas British ketika zaman kolonial. Pelancong datang ke sini untuk melihat ladang teh yang luas di sini. Pekannya masih mengekalkan nuansa tipikal kota-kota India. Ia adalah tempat yang menarik untuk dilawati terutama di kawasan luar bandar di sekitarnya. Munnar juga merupakan tempat yang popular untuk berbulan madu India.

Pekan ini dibahagikan kepada dua bahagian, Old Munnar, di mana pejabat maklumat pelancongan berada, dan Munnar, di mana stesen bas dan kebanyakan penginapan berada.

Ini adalah destinasi yang beriklim dingin di Kerala dan merupakan salah satu tempat yang perlu dikunjungi di India. Antara tempat yang boleh dilawati di sini;

Eravikulam national park
Top station
Mattupetty dam

Destinasi berikutnya adalah Alleppey yang juga mengambil masa 4 jam perjalanan.


Munnar terletak di tanah tinggi banjaran Western Ghat dan beriklim dingin

Hari ke-19: Alleppey

Alappuzha atau Alleppey lebih dikenali sebagai 'Venice of the East' yang mempunyai masa lalu yang gemilang. Tempat ini merupakan rangkaian laluan air yang luas dan mempunyai banyak houseboat seperti di Tasik Dal di Srinagar, Kashmir. Perihal menarik tentang Alleppey secara amnya ialah cuaca. Oleh kerana ia terletak berdekatan laut, maka suhunya lebih sederhana berbanding sentral India. Suhu di sini jarang melebihi 35 darjah dan tidak pernah di bawah 20 darjah. 

Masa terbaik untuk lawatan adalah dari September hingga Mac. Ketika musim monsun hujan sentiasa lebat. Kendatipun, kini pelancongan monsun juga kian popular dari Jun hingga Ogos.

Kerala dikenali sebagai 'The Land of Spices' dan makanan Kerala biasanya panas dan pedas. Makanan tradisional Kerala umumnya dihidangkan di atas daun pisang seperti tradisi masyarakat Tamil di Tamil Nadu.

Detinasi seterusnya agak jauh dan anda perlu menaiki train untuk ke sana. Perjalanan akan memakan masa 28 jam dan hari ke-20 akan berakhir di sini.


Pelbagai rempah ratus terdapat di sini yang signifikan kepada makanan tempatan

Pani puri, makanan jalanan yang harus dicuba

Banyak houseboat yang beroperasi di Alleppey sekaligus menawarkan pengalaman menarik bagi pengunjung yang bercuti di sini

Hari ke-21 & 22: Hyderabad

Sebuah lagi metropolis yang kaya dengan sejarah dan tradisi, Hyderabad kini bersaing dengan Bangalore dan Chennai untuk merebut mahkota ibu kota IT India; Microsoft, Amazon dan Google mempunyai ibu pejabat India mereka di sini.

Ramai pelancong tidak pernah terlepas dengan tarikan di kota lama, tetapi anda masih belum benar-benar melihat Hyderabad sehingga anda menerokai belahan lain kota ini. Bandar ini terbahagi kepada utara, barat, timur dan selatan daerah tengah. Terdapat perbezaan dalam budaya yang boleh dilihat di seluruh bandar.

Juga dikenali sebagai 'The Pearl City', Hyderabad terkenal dengan monumen warisan, mutiara, dan masakan tempatan yang lazat. Antara tempat yang wajib dikunjungi adalah;

Falaknuma palace
Golconda fort
Charminar

Tiada makanan lain yang perlu dicari disini melainkan Briyani Hyderabad, kerana di sinilah tempat kelahirannya nasi beriyani. Untuk penggemar chai, anda wajib mencuba Irani Chai, yang bertekstur lebih pekat dan berkrim daripada chai biasa.

Dari kota ini, anda boleh menaiki keretapi menuju ke destinasi seterusnya, Kolkata. Perjalanan akan memakan masa selama 25 jam dan hari ke-23 berakhir di dalam perjalanan ini.


Meskipun sebahagiannya telah menjadi puing-puing runtuhan, namun Golconda Fort masih menampakkan kemegahan masa lalunya

Charminar adalah mercu tanda Hyderabad. Ia bermaksud 'empat menara' dalam erti harfiah. 

Hyderabad merupakan kota pertama yang aku jejak di India

Hari ke-24: Kolkata

Kota yang terletak di tebing sungai, Kolkata disebut sebagai 'The City of Joy' dan 'Cultural Capital of India' kerana pernah 
melahirkan generasi penyair, penulis, penerbit filem dan pemenang Hadiah Nobel.

Kolkata dikenali kerana warisan kebudayaannya yang kaya dan pesona dunia kuno. Kolkata dahulunya dikenal dengan nama Calcutta ialah ibu kota bagi West Bengal dan bandar terbesar di India selepas Delhi dan Mumbai. Jika Bangalore dianggap sebagai Seattle di India, maka Kolkata ialah London. Jika sebelum ini anda pernah berkunjung ke satu atau dua bandar metropolitan India, maka anda harus untuk melawat Kolkata juga. Suka atau benci, anda pasti tidak akan melupakan metropolis ini.

Beberapa tempat yang boleh dilawati di sini:

Victoria Memorial
Howrah Bridge
Dakshineshwar Kali temple

Kolkata dihuni oleh masyarakat Benggali kerana ia bersempadan dengan Bangladesh. Masakan Bengali terkenal di Kolkata dengan ikan, nasi dan buah-buahan yang banyak. Terdapat lebih daripada 40 jenis ikan air tawar boleh didapati di kota ini.

Dari Kolkata, anda perlu menaiki overnight train ke New Jalpaiguri atau desbut dengan nama singkatannya, NJP. Dari sana, dapatkan sharing jeep atau bas untuk ke Gangtok, Sikkim. Ia cuma mengambil masa kira-kira 2 jam. Namun perlu diingat, pengunjung dari luar negara perlu memohon permit terlebih dahulu untuk masuk ke Sikkim.


Selamat datang ke Kolkata, kota ke-7 terpadat di India dengan populasi 15 juta penduduk

Kolkata merupakan satu-satunya kota yang mempunyai tram di India. Pengangkutan ini telah beroperasi sejak 1902

Beca dua roda masih menjadi pengangkutan utama di Kolkata. Khidmat penarik beca boleh didapati di mana-mana

Hari ke-25, 26, & 27: Sikkim

Sikkim ialah sebuah negeri di Timur India yang terletak di kaki Himalaya yang juga bersempadan dengan Tibet, Nepal, dan Bhutan. Namanya diambil daripada perkataan 'Su', 'Him' iaitu tempat tinggal yang cantik dalam erti harfiah. Pergunungan yang dilitupi salji & lembah hijau yang subur bukan sahaja menyegarkan jiwa anda, ia juga membuatkan pengunung terpana dengan keindahan alam semula jadinya. Hampir 40% daripada keseluruhan negeri ini adalah hutan.

Sikkim adalah negeri kedua terkecil selepas Goa dan juga salah satu destinasi pelancongan yang indah selain Kashmir. Anda boleh menghabiskan masa lebih dari 2 minggu untuk meneroka tempat ini tetapi memandangkan anda cuma ada 3 hari di sini, cuba lawati tempat-tempat ini;

Nathula Pass
Tsomgo Lake
Rumtek Monastery
Gurudongmar Lake
Yumthang Valley

Masakan Nepal sangat popular di Sikkim kerana tempat ini dihuni oleh majoriti etnik Nepal. Beberapa hidangan popular di Sikkim adalah seperti Momos dan Thukpa.

Dari Sikkim, anda perlu berpatah semula ke NJP untuk menaiki train ke Agra. Perjalanan mengambil masa selama 27 ke 32 jam bergantung dengan jadual dan kecepatan train. Hari ke-28 dihabiskan di dalam perjalanan.


Setiap warga asing perlu mendapatkan permit terlebih dahulu sebelum merentasi sempadan Sikkim

Sikkim adalah negeri di timur laut India yang bersempadan dengan Tibet, Nepal, & Bhutan. Ia merupakan sebahagian daripada Himalaya, sekalgus menyajikan landskap yang dramatik

Di Sikkim aku menginap di rumah warga tempatan. Wajah penduduk Sikkim mirip dengan orang Nepal

Hari ke-29: Agra

Agra ialah sebuah bandar bersejarah di negeri Uttar Pradesh, India utara, kira-kira 200 km dari Delhi. Juga merupakan salah satu titik bagi Golden Triangle, ia terletak 240 km dari Jaipur dan terkenal di seluruh dunia kerana monumen, warisan lama, bazar berwarna-warni, dan kota yang mesra pelancong.

Cara terbaik untuk menghabiskan perjalanan panjang anda adalah dengan berkunjung ke Taj Mahal, yang diiktiraf sebagai salah satu daripada tujuh keajaiban dunia. Perlu diingat, monumen tersebut sentiasa dibanjiri pelancong setiap hari. Datang seawal pagi untuk mengelak daripada keramaian pengunjung. Jika mempunyai lebihan masa, anda boleh melawat Agra Fort juga.

Agra terkenal di seluruh India dengan pelbagai manisan yang ditawarkan di kota ini.

Jarak Agra ke New Delhi cuma 22km dan mengambil masa 3 jam dengan kereta untuk balik ke sana. Tapi jika menaiki bas pula, masa perjalanan mungkin berganda.


Kecantikan Taj Mahal membuatkan aku mati kata ketika melihatnya buat kali pertama

Monumen ini dikunjungi ribuan orang saban hari

Hari ke-30: Kembali ke New Delhi

Jadi inilah saja itinerari terbaik yang boleh aku cadangkan untuk trip selama sebulan mengelilingi tanah besar India. Sebuah perjalanan panjang yang memakan jarak lebih 9000km. Ada beberapa tempat lagi yang aku mahu masukkan tapi disebabkan dengan kekangan masa 30 hari, mungkin anda boleh cuba ke sana lagi pada trip yang lain.

Mengembara di India akan memberi pengalaman yang luar biasa bagi sesiapa yang mahu melihat dunia. Bagi aku, India adalah salah satu negara yang anda perlu kunjungi sekurang-kurangnya sekali seumur hidup.

Semoga bermanfaat.


Menghadiri temasya perkahwinan di India adalah pengalaman yang tak dapat aku lupakan

Buat tempahan keretapi secara online untuk memastikan perjalanan anda lebih lancar

Lotus Temple, rumah agama bagi penganut Baha'i

Kuil Emas Amritsar

Senja hari di Golden Temple

    Kolam suci memantulkan bayangan kuil emas yang bersinar gemerlapan. Bacaan kitab suci Guru Granth Sahib mengalun perlahan tanpa henti dengan iringan nada muzik yang lembut mendatar. Petang ini, sungguh aku terpaku di bawah keagungan tempat ini.

Perjalanan panjang dari Jammu ke Amritsar di negeri Punjab membuat seluruh tubuhku lesu. Ditambah pula dengan bahu yang lenguh akibat berjalan kaki sejauh beberapa kilometer dengan menggalas backpack yang berat. Tetapi entah kenapa, di hadapan Golden Temple (kuil emas) yang menjadi tempat paling suci bagi umat Sikh ini, aku merasa segala keletihan dan kesakitan lenyap seketika.

Tempat ini adalah 'Gurdwara' paling terkenal, yang menjadi kebanggaan bagi umat Sikh di seluruh dunia. Gurdwara adalah rumah ibadah penganut agama Sikh. Gurdwara ini terletak di Amritsar, dinamakan Harmandir Sahib. Sebuah binaan berwarna emas, bersinar gemilang diterpa sinar matahari. Kuil ini terletak tepat di tengah-tengah kolam besar berbentuk segi empat. Seluruh kuil ini berlantaikan marmar.

Sebenarnya Amritsar adalah nama kolam ini. 'Amrit Sarovar' bererti kolam air suci, yang kemudiannya menjadi nama kompleks kuil ini. Hingga akhirnya, seluruh kota ini dinamakan Amritsar. Kolam ini dianggap begitu suci. Ratusan umat Sikh mencelupkan diri ke dalam airnya yang sejuk. Ritual mandi ini bukan sekadar membasuh diri secara badani, tetapi juga pembasuhan dan penyucian jiwa spiritual dan rohani.

Selesai melakukan mandi suci

Terdapat lebih daripada 15 juta orang penganut agama Sikh di India. Kaum lelaki Sikh mudah dikenali dengan turban mereka yang membumbung tinggi. Mereka sentiasa menutup rambut panjangnya dengan turban. Di dalam agama Sikh, kesh atau rambut yang tidak dipotong, adalah salah satu simbol terpenting. Sepanjang apa pun rambut, janggut, dan semua bulu di sekujur tubuh tak boleh dipotong.

Kaum lelaki menyembunyikan rambut panjangnya dengan rapi di bawah turban mereka. Kaum wanita pula selain berambut panjang, mereka juga tidak boleh mencukur kening. Rambut mempunyai makna yang penting dalam agama ini. Masuk ke dalam tempat suci ini, semua orang diharuskan untuk menutup rambut masing-masing, tak kira dengan turban, skarf, topi, tudung, ataupun kain.

Tidak banyak yang aku tahu tentang agama Sikh. Seorang penziarah muda dari tanah Punjab menjelaskan, “rambut adalah lambang kesucian yang dianugerahkan Tuhan kepada umat manusia. Tidak memotong rambut bermaksud kami menerima dan mensyukuri apa yang dianugerahkan oleh Tuhan.”

Kuil emas ini terbuka bagi semua orang, tak kira dari agama apa, bahkan bagi yang tidak beragama pun, disambut dengan penuh keramahtamahan. Aku menetap dua malam di sini secara percuma dan makanan juga tersedia secara percuma. Tentunya rahmat besar bagi pengembara sengkek berdompet nipis. Bahagian informasi kompleks ini menyediakan buku-buku percuma tentang agama Sikh. Aku mula membaca tentang sejarah hidup Guru Nanak.


Makanan yang tersedia di Langar 23 jam sehari

Sri Guru Nanak Dev, atau Guru Nanak, adalah pengasas agama Sikh. Beliau dilahirkan dalam keluarga Hindu pada abad ke 14. Sejak kecil, Guru Nanak sudah menunjukkan pemberontakan terhadap ajaran Hindu. Sebuah kisah yang paling terkenal adalah bagaimana semasa kecilnya beliau menolak pemakaian benang suci janeu. Dalam tradisi Brahmin, kanak-kanak yang berganjak dewasa akan mengenakan benang suci putih yang diikatkan melingkar dari bahu kiri hingga ke pinggang kanan. Benang ini perlu dipakai sepanjang hidup. Sekurang-kurangnya sekali dalam setahun, janeu kaum Brahmin akan diganti dalam sebuah upacara khusus.

Hanya orang daripada kasta Sudra – kasta terendah, yang tidak melingkarkan janeu pada tubuh mereka. Tetapi Guru Nanak sama sekali tidak peduli, tetap tidak mahu memasang benang itu ke tubuhnya. Baginya, kualiti manusia bukan ditentukan oleh seurat benang.

Guru Nanak kerap berdebat dengan pemimpin agama Hindu dan Muslim. Saripati keagungan kedua agama besar itu juga nampak dalam ajarannya. Guru Nanak adalah seorang pengembara lagenda, menempuh perjalanan beribu-ribu kilometer untuk mencari kebenaran hidup, pencerahan batin, dan keagungan Tuhan. Dia melintasi gunung-gunung bersalji di Himalaya menuju Tibet, melintasi gurun Sindh, menyeberangi laut Arab, menempuh perjalanan suci ke tanah Mekah, Baghdad, Parsi, Afghan, untuk belajar dari alam semesta raya. Guru Granth Sahib pula - nama bagi kitab suci umat Sikh, bukan hanya ditulis oleh guru-guru Sikh, tetapi juga oleh orang-orang suci dari kepercayaan dan agama lain.

"Tuhan hanya ada satu, manusia boleh berhubung terus dengan Tuhan tanpa perlukan perantaraan ritual atau pendeta, dan penolakan terhadap pembezaan manusia berdasar kasta dan gender adalah point-point utama dalam ajaran Sikh." Jawab seorang pemuda lain ketika aku bertanya tentang perbezaan agama Sikh dan Hindu.

Bagaimanapun sejarah agama Sikh yang kini berusia lima abad ini sebenarnya banyak liku. Kuil emas ini sudah beberapa kali dihancurkan para penguasa daripada berbagai agama yang datang dari berbagai penjuru bumi. Dibangun lagi, dihancurkan lagi, dibangun lagi, diserang lagi, dan seterusnya. Kali terakhir adalah pada tahun 1980an ketika pasukan India di bawah pemerintahan Indira Gandhi menyerang kaum pemisah Sikh yang berhasrat mendirikan Republik Khalistan – sebuah negara baru bagi umat Sikh – yang menggunakan kuil ini sebagai tempat berlindung. Bangunan suci ini rosak teruk.



Larut dalam doa

Dan sekarang, setelah lebih daripada tiga puluh tahun berselang, sisa-sisa kehancuran masa lalu itu sudah tak dapat dilihat lagi sama sekali. Yang aku rasakan kini adalah damai, di bawah alunan bacaan kitab sucinya yang mengalun setiap waktu. Di sebelah sini, seorang lelaki berturban meniarap di lantai, memberi sujud yang paling dalam ke hadapan kuil emas yang megah di tengah kolam. Di sebelah sana, seorang lelaki berjambang lebat terlihat sedang larut dalam doa-doanya.

Duduk bersendirian di tepi kolam di tempat suci penganut Sikh ini, sungguh hati aku turut ditenggelamkan oleh perasaan tenang yang sepenuhnya.



Para penziarah
Gemerlapan Kuil Emas di kala malam



Indore: Gelagat Orang Muda


26 Disember, 2019

    Dari sekadar berkenalan di warung teh, sekarang pemuda ini sudah mengundang aku menginap di rumahnya di Indore.

Namanya Amit Sharma. Masih muda, 21 umurnya. Sederhana tinggi, berpostur kurus, tidak terlalu gelap dan tidak pula terlalu cerah. Dia tak boleh berbahasa Inggeris dengan lancar. Kalau bercakap bahasa Hindi, setiap kalimatnya hampir selalu diakhiri dengan kata matlab, yang ertinya adalah 'maksudnya', seolah-olah setiap kalimatnya terlalu susah difahami dan pendengar harus selalu perlukan penjelasan lebih lanjut. Di rumah dia bertutur bahasa Marwari, yang merupakan bahasa ibunda bagi seluruh keluarganya yang berasal dari Rajasthan. 

“Kamu harus belajar bahasa Marwari, matlab bahasa ini sangat indah dan lucu,” demikian sarannya.

Rumah Amit terletak di Shanti Nagar, antara kawasan kejiranan terpadat di pinggiran kota Indore. Dahulunya Indore di abad ke-16 adalah pusat perdagangan di antara Deccan dan Delhi. Bandar ini dan sekitarnya terletak di bawah Empayar Hindu Maratha sejak abad ke-17 selepas Maratha Peshwa Baji Rao mengambil alih pemerintahan Malwa. Pada zaman British Raj pula, Indore diperintah oleh dinasti Maratha Holkar hingga kerajaannya lenyap dan melebur ke dalam Kesatuan India. Kota ini pernah bertindak sebagai ibu kota Madhya Bharat dari 1950 hingga 1956 sebelum India menukar nama negeri ini kepada Madhya Pradesh. Khazanah kekayaan dan kejayaannya masih terlihat sehingga hari ini.

Istana Rajwada

Indore tentu saja pernah menjadi tempat yang sangat makmur. Kebersihan yang terlihat di setiap inci jalanan kota justeru mengingatkan aku kepada Mysore di Karnataka. Kota yang dikhabarkan sebagai bandar terbersih di India ini telah mengharungi berbagai putaran roda zaman dengan berdiri sebagai saksi bisu sejak kemegahan raja-raja Holkar. Lihatlah Rajwada, istana bersejarah tujuh tingkat berusia 200 tahun yang dibina dalam campuran gaya Muslim, Maratha dan Perancis. Tiga tingkat pertama dibina dengan batu dan empat lantai atas terbuat daripada kayu, yang menjadikannya sangat rentan terhadap kemusnahan oleh api. Rajwada pernah terbakar sebanyak tiga kali dalam sejarahnya; kebakaran terakhir yang berlaku pada tahun 1984 menyaksikan kemusnahan yang paling besar. Hanya bahagian depan istana yang masih kekal. Hari ini, pengubahsuaian dijalankan oleh kerajaan negeri untuk menampakkan semula keagungan silam istana lama ini.

Bukan hanya istana milik Holkar yang megah berdiri, masih ada pula Lalbagh Palace, salah satu monumen terbesar Dinasti Holkar di tengah bekas-bekas keteraturan tata kota yang sistematik, peninggalan masa lalunya yang gemilang. Ibarat sebuah cerminan rasa kepada kemegahan dan gaya hidup mereka, pembinaan Lalbagh Palace bermula pada tahun 1886 di bawah Tukoji Rao Holkar II, dan dilaksanakan dalam tiga fasa. Fasa terakhir disiapkan pada tahun 1921 di bawah Tukoji Rao Holkar III. Banyak majlis diraja pernah diadakan di sini. Ia berkeluasan 28 hektar sekaligus menjadikannya sebagai salah satu taman mawar terbaik yang wujud di tanah India. 

Lalbagh Palace yang indah

Tempat tinggal Amit terletak di kawasan yang berpadu antara keserabutan dan keteraturan. Jalan raya berturap membentang lurus, membahagi perumahan menjadi blok-blok kotak. Tetapi sebaik memasuki kompleks koloni ini, rumah kotak-kotak tersebar berserabut, walaupun masih punya keteraturan lain – keseragaman bentuk dan ukuran.

Amit baru sahaja menamatkan pengajian di salah sebuah universiti di sini. Indore dianggap sebagai hab pendidikan negara kerana mempunyai kedua-dua kampus IIT (Indian Institute of Technology) dan IIM (Indian Institute of Management). Kota ini terletak di selatan Dataran Tinggi Malwa, pada ketinggian 550 meter (1800 kaki) di atas paras laut, sekaligus mempunyai ketinggian tertinggi di kalangan bandar-bandar utama di Central India. 

Rumah Amit cukup sederhana. Ada satu TV, dua katil, dan kipas siling. Bilik mandi dan tandas ada di pekarangan, tidak di dalam rumah. Ibunya lebih gemar memasak dengan dapur kayu walaupun dapur gas ada tersedia. Sebenarnya keluarga Amit boleh dikatakan cukup tawaduk, tambahan pula ayahnya merupakan seorang 'petaji', matlab, seorang swami di salah sebuah kuil di sini. 

Amit ada dua orang adik namun rumahnya terasa sunyi sekali. Matlab, adiknya masih belum pulang dari sekolah. Hanya dia dan ibunya yang ada di rumah pada siang hari sementara bapanya bertugas di kuil hingga lewat petang. Amit mengajak aku menonton perlawanan kriket di TV ketika ibunya sedang sibuk di dapur menyediakan makanan tengah hari. Untuk melayani aku sebagai tetamu di samping membantu tugas ibunya, dia berulang alik membawa nasi, sup sayur, dan minuman dari dapur. Sekali lagi, keramahtamahan warga India membuat hati aku tersentuh. Orang yang baru aku kenal di stesen keretapi pun sudah memperlakukan aku seperti kawan lama.

Petang hari, ketika matahari sudah mulai berkurang teriknya, Amit mengajak aku berkeliling kota menaiki motor bersama kawannya, Avinash. Dia turut mengajak beberapa lagi kawan lainnya ikut serta. Jadi aku pun mengikut saja kawanan anak muda ini yang kerjanya membuat onar di atas jalan raya tanpa helmet. Aku hanya mampu pasrah sebagai pembonceng ketiga. Gaya tunggangan mereka bahaya sekali. Matlab, suka bermain throttle. sekejap laju, kemudian perlahan, laju lagi, perlahan lagi. Tak hanya membuat onar tapi juga menjengkelkan pengguna jalan raya yang lain. Matlab, di tengah jalanan sesak pun masih sempat berzigzag. Dia bahkan cuba melakuan wheelie walaupun ada dua pembonceng di belakang, membuat jantung aku hampir gugur tika bersama mereka di atas motor.

Anak muda Indore

Namun begitu ada satu hal yang aku suka dengan Amit, orangnya jujur dan tidak munafik. Dia tak menutup kelakuan buruknya dengan apologi agama atau budaya. Meskipun bapanya seorang petaji, dia tidak suka terikat dengan berbagai perintah agama. Matlab, iman itu tak dapat diwarisi. Dia tidak kisah memakan daging lembu di warung orang muslim meskipun lembu adalah haiwan yang suci dalam Hinduisme.

"Kenapa perlu banyak larangan dalam pemakanan?" Soal Amit, "bukankah daging memberikan tubuh kita protein? Badan saya pasti lebih kurus daripada sekarang kalau cuma memakan sayur seumur hidup!"

Hobinya yang lain adalah mengunyah paan, buah pinang yang bersiram rempah masala dan dibungkus daun, dikunyah seperti sireh, lalu diludahkan. Hasilnya, gigi dan bibirnya merah seperti baru minum darah. Kalau anak muda Malaysia tak pernah menganggap mengunyah sireh sebagai kebiasaan yang cool, tapi bagi Amit justeru itu adalah lambang kemachoannya dan kegagahannya. Paan juga boleh didapatkan dalam bentuk segera, matlab, dijual secara paket. Ia mudah ditemukan di merata kawasan terutamanya di kedai-kedai runcit. Selain itu, rokok juga peneman Amit ketika meminum alkohol. 

Pada sebelah malam, aku diajak Amit berkumpul bersama teman-temannya, di rumah salah seorang rakan yang kebetulan kosong kerana ibu bapa rakannya itu pergi menziarahi saudara untuk beberapa hari. Jadi malam ini adalah malam todi. Erti harfiah todi ialah air nira yang sudah bertukar menjadi masam selepas didedahkan selama beberapa jam pada suhu bilik. Bagi mereka, nira ini air yang nikmat – minuman beralkohol yang memabukkan.

Air nira di sini diperoleh daripada pohon kurma. Di tengah gelapnya malam, aku dibawa Amit ke sebuah perkebunan berdekatan untuk membeli air nira kurma segar kerana aku tak mahu meminum air nira yang beralkohol. Air nira dijual pada harga 100 rupee sebungkus di pasar harian, namun aku hanya membayar 30 rupee di sini, berkat membeli secara langsung daripada si petani. 

Mabuk bersama bagi kawanan anak muda ini adalah lambang persahabatan mereka. Muzik Bollywood dimainkan dengan kuat sekali melalui bluetooth speaker. Para pemuda ini menari seperti bintang filem, mengiringi lagu Munna Badnaam Hua yang kian popular pasca filem Dabang 3. Kemudian todi itu dicampur bersama ais di dalam sebuah jag, dibancuh, kemudian dituang ke dalam gelas. Masing-masing bergiliran meneguk dari gelas yang sama, sambil menghisap rokok secara kongsi. Setiap kali selesai tegukan, mereka mengunyah bikaji - snek bercampur kacang dari Asia Selatan, yang katanya bertujuan untuk menawarkan todi yang diminum. 

Ritual persahabatan anak muda ini biasanya berlangsung sekali dalam seminggu. Kehingarbingaran mengisi seluruh ruangan rumah ini, hingga membuatkan aku tak ingin ikut serta, dan hanya duduk bersendirian di kerusi sambil memerhati gelagat mereka. Ritual ini berakhir dengan penuh cemas ketika salah seorang daripada mereka mulai muntah-muntah. Perutnya seperti meledak, isinya tak henti mencurah sampai sekujur tubuhnya lemah.

Paan yang ditelannya – lambang kegagahan dan kemachoannya – rupanya sama sekali tidak bersahabat dengan todi kurma yang diminumnya. Seorang samseng jalanan ini akhirnya harus bersandar di tepi dinding, matlab, sekarang dia malah tertidur sebagai pemabuk yang tidak lagi sedarkan diri.

Indore memang sebuah kota yang sangat bersih hinggakan tidak ada sampah di atas jalan pasar

Kebersihan kota ini mengingatkan aku dengan Mysore di Karnataka

Amit dan keluarganya

Search accomodation for your next trip!

Popular Posts

Trip.com

Bangsa membaca bangsa berjaya!

One Way at MYR79!