Claim promo code bernilai $16 di sini!

Haridwar: Mengubah Sudut Pandang


27 November 2019, Haridwar

"Pergilah ke Uttarakhand. Saya jamin semua tanggapan kamu tentang betapa kotornya Sungai Ganges akan berubah sama sekali," seorang lelaki di Varanasi pernah berkata kepada aku, dua tahun lalu. "Di sana kamu akan melihat Ganges yang berbeza. Sungai suci yang bersih, jernih, dan air yang biru." 

Sungai Ganges merupakan sungai suci kepada penganut agama Hindu yang memujanya sebagai dewi Ganga, di samping juga kaya dengan kepentingan sejarah: banyak sekali bekas ibu kota wilayah atau diraja seperti Patliputra, Kannauj, Kara, Allahabad, Murshidabad, dan Kolkata terletak di sepanjang tebingnya. Pada awal Zaman Veda hingga Zaman Rigveda, Sungai Indus dan Sungai Sarasvati adalah sungai suci yang utama. Namun sejak Veda ke-3, Sungai Ganges mendapat tempat. Dataran Ganges juga telah menjadi saksi bisu terhadap berbagai lokasi peradaban dari Empayar Maurya hinggalah ke Empayar Mughal yang pernah menguasai tanah Hindoostan.

Dalam buku 'Dicovery of India' terbitan 1946, mantan perdana menteri India yang pertama, Jawaharlal Nehru pernah menyanjungi keagungan Sungai Ganges dengan berkata;

"Sungai Ganges ialah sungai terpenting di India, yang menawan sanubari dan menarik berjuta-juta orang ke tebingnya semenjak bermulanya sejarah. Kisah Sungai Ganges, dari puncanya hingga ke laut, dari zaman dahulu hingga masa kini, ialah kisah tamadun dan kebudayaan India, kisah kebangkitan dan kejatuhan empayar, kisah kota-kota agung dan megah, kisah pengembaraan manusia…"

Bathing Ghat menjadi tempat pemandian umum setiap hari

Lembangan sungai Ganges menyalirkan air kepada keluasan yang melebihi sejuta kilometer persegi untuk menampung salah sebuah kawasan yang paling tinggi ketumpatan pendudukan manusia di dunia, iaitu sekitar 400 juta orang yang tinggal di kiri dan kanan tebingnya bermula dari Haridwar, Kanpur, Allahabad, Varanasi, Ghazipur, Patna, hingga ke Kolkata. 

Sungai ini melebihi 2500 kilometer panjang, bersumber dari glacier yang cair di Gangotri, pergunungan salju yang menggapai paras 8000 meter di barat banjaran Himalaya, lalu mengalir ke arah delta Sungai Sundarban di Teluk Benggala dan berakhir di sana. Salah satu daripada cabangnya menjadi Sungai Yamuna, di mana Taj Mahal agung berdiri di pinggirnya. Seperti Ganges, Yamuna juga sangat dihormati dalam agama Hindu dan disembah sebagai dewi Yamuna. Ia melintasi beberapa negeri seperti Uttarakhand, Haryana, Uttar Pradesh, Himachal Pradesh, dan Delhi sebelum bersatu semula dengan Ganges di Triveni Sangam, Allahabad. 

Dua tahun berselang, kini aku telahpun berada di Uttarakhand, negeri ke-17 dalam siri petualanganku ke seluruh India. Negeri ini mulanya dikenal dengan nama Uttaranchal dari tahun 2000 hingga 2006 sebelum ditukar kepada Uttarakhand. Ia secara sah telah menjadi negeri Republik India yang ke-27 pada 9 November 2000. Negeri ini bersempadan dengan Daerah Autonomi Tibet (China) di bahagian utara, Nepal di sebelah timur, dan berjiran dengan Himachal Pradesh di barat serta Uttar Pradesh di selatan.

Benar saja, Sungai Ganges di sini sangat berbeza sama sekali berbanding apa yang aku lihat di Varanasi. Terlepas dari statusnya sebagai sungai kelima yang paling tercemar di dunia, Sungai Ganges yang mengairi kota Haridwar ternyata jernih membiru. Airnya dikatakan dari kaki lotus dewa Vishnu yang mengalir ke rambut dewa Shiva menjadi pemandian umum keseharian bagi ribuan penganut Hindu yang mengunjungi Haridwar dengan tujuan berziarah.

Memanjatkan doa kepada dewi Ganga

Sungai ini amat suci bagi umat Hindu. Ada keyakinan yang mengatakan barang sesiapa tidak pergi ke sungai ini seolah-olah mereka tidak akan dapat masuk ke syurga. Penganut Hindu yang mula menurunkan kaki ke dalam air akan menampung air Ganges di kedua telapak tangan dahulu sebelum membasuh tubuh mereka bagi menyucikan diri daripada dosa-dosa lampau. Seusai mandi, mereka akan membawa pulang sebotol air dari sungai ini.

Berjalan menyusuri tebing Sungai Ganges di Haridwar yang seakan menjadi lokasi perkelahan para pengunjung dari seluruh negara, aku tersenyum menyaksikan gelagat beberapa orang pemuda yang takut-takut untuk mencelupkan tubuh ke dalam air sungai yang sangat dingin. Tak kurang juga mereka yang berenang-renang girang. Ada si bapa yang menarik paksa anak lelakinya turun ke gigi air, ada pula si gadis yang sengaja mencurahkan air ke kepala ibunya sebelum si ibu menjerit kesejukan. Gurau senda yang disambut dengan penuh tawa riang, sungguh detik bersama yang mengeratkan ikatan persahabatan dan kekeluargaan.

Namun di sisi yang lain pula, abu mayat orang yang telah meninggal dunia akan ditabur ke dalam sungai ini terutama sekali di Varanasi. Malah Ganges turut menjadi tempat buangan najis berjuta-juta manusia yang menjalani kehidupan seharian di sepanjang tebingnya. Lalu wujudlah pelbagai penyakit merebak seperti jangkitan Schistosomiasis, kolera dan lain-lain wabak penyakit. Alangkah sayangnya bila melihat sungai sebersih ini menjadi salah satu sungai yang paling tercemar. Pelan Tindakan Ganges telahpun cuba dilaksanakan oleh pihak kerajaan untuk membersihkan Ganges di Varanasi namun masih tidak dilaksanakan akibat kekurangan sokongan dari pihak berkuasa agama yang terus berpegang kuat dengan dogma Hinduisme. 

Sekiranya masalah ini berterusan, seperti apakah wajah Ganges untuk 10 atau 20 tahun yang akan datang? Mungkinkah Ganges akan menaiki takhta sebagai sungai pertama yang paling tercemar di dunia? Ataupun kesedaran manusia yang muncul pada akhir nanti bakal menjadikan sungai ini lebih baik berbanding sekarang? Penulisan ini memang tidak mampu menghadirkan solusi. Namun apa yang pasti, jika melihat kondisi sungainya yang kini sadis dan tragis, Vishnu dan Shiva pun mungkin akan menangis lagi.

Kota suci ini turut dipenuhi golongan sadhu

Menghanyutkan diya untuk mencari keberkatan

Sukar untuk aku percaya sungai yang sebiru ini mengalir dalam
pencemaran yang dahsyat melalui Varanasi sampai West Bengal

Upacara Ganga Aarti diadakan pada setiap petang

Ibadah para penziarah

Ulasan

Popular Posts

Malindo Air

Malindo Air
Cash Voucher RM50

Search accomodation for your next trip!

Klook Travel

Klook.com