Claim promo code bernilai $16 di sini!

Kisah Penjual Chai yang Mengelilingi Dunia

 

Vijayan dan Mohana

29 Januari, 2019

Sebilangan besar dari kita pasti bermimpi untuk mengembara keliling dunia, namun tak semua orang mempunyai keberanian untuk mengejar mimpi itu dengan tekad yang bulat. Di pinggir jalanan kota Kochi, Kerala, ada Vijayan dan Mohana - pasangan yang mula merealisasikan mimpi-mimpi masa muda mereka sejak awal 70-an - dan telah mengembara ke berbagai belahan dunia bersama-sama walaupun dengan keadaan kewangan yang buruk. Pasangan veteran ini merupakan pemilik Sree Balajee Coffee House, sebuah kedai teh di pinggir jalanan Ernakulam yang merupakan satu-satunya sumber penghasilan harian mereka. Cerita Vijayan dan Mohana telah membuatkan ramai orang di seluruh dunia mengagumi kemampuan mereka untuk melakukan perjalanan ke 25 negara setakat ini melalui kombinasi antara simpanan Rs 300 sehari dan pinjaman wang dari bank. Di seluruh India, Vijayan dan Mohana mungking merupakan penjual teh yang paling menginspirasikan selepas Narendra Modi!


Aku sempat singgah di kedai teh mereka dan bertemu dengan Vijayan sendiri semasa kunjungan aku ke Kerala pada awal tahun 2019. Ketika ditanya bagaimana dia memutuskan untuk fokus kepada perjalanan berbanding hal-hal lain, Vijayan mengatakan, "Semangat saya untuk mengembara yang mendorong. Saya dilahirkan di tanah India, dan terdapat banyak negara lain di dunia dengan budaya yang berbeza. Saya mahu melihat semuanya." Walaupun ada segelintir pihak yang menyuarakan keprihatinan bahawa mereka juga perlu menyimpan untuk perawatan kesihatan, namun Vijayan memiliki kepercayaan penuh terhadap Sang Pencipta. "Saya hanya mahu terus berjalan," katanya, "selebihnya saya serahkan kepada tuhan yang sentiasa menjaga saya dan keluarga."




Ratusan foto dan keratan akhbar tentang kisah mereka menghiasi dinding kedai

Kedai teh mereka, yang memaparkan ratusan koleksi foto negara yang mereka kunjungi, peta, dan keratan akhbar mengenai kisah mereka, biasanya ditutup ketika mereka melancong. Britain. Perancis. Eropah. Mesir. USA. UAE. Afrika Selatan. Brazil. Peru. Argentina. Pasangan ini telah menjejakkan kaki di kesemua negara tersebut bersama. Malah kehidupan Vijayan dan Mohana juga telah sedikit berubah, sejak kisah mereka menarik perhatian para wartawan serta pembuat filem Hari M. Mohanan untuk menghasilkan sebuah dokumentari pendek yang memaparkan perjalanan unik mereka berjudul Invisible Wings sekaligus berjaya menggondol Anugerah Filmfare.



"Sejak dari itu, ada pihak yang mula menaja," kata Vijayan, “Amitabh Bachchan menyumbang Rs 50000. Anupam Kher juga telah memberikan Rs 50000, dan tak kurang pula beberapa peminat dari Bangalore memberi kami dari Rs 3 ke 6 lakhs." Tak perlu untuk diperkatakan, pelbagai tajaan ini justeru membuatkan rancangan perjalanan mereka menjadi lebih mudah daripada sebelumnya. Sungguhpun demikian, populariti sama sekali tidak mengubah Vijayan menjadi seseorang yang berbeza. “Saya tetap seperti apa adanya. Saya menjalani hidup yang sederhana, membuka kedai dan menjual chai (teh) setiap hari, memakai baju lusuh dan mundu (kain sarong dalam bahasa Malayalam). Bagaimanapun, saya juga punya beberapa baju kot dan seluar yang saya akan pakai ketika bepergian atau bertemu orang.


Vijayan berkongsi pengamatannya mengenai kehidupan di India berbanding di negara lain. “Di India, tabiat orang membuang air di tempat umum, meludah di depan umum, adalah perbuatan yang menjengkelkan. Semasa saya berkunjung ke negara lain, saya lihat mereka sangat menjaga kebersihan tanah mereka." Dia melanjutkan lagi, "orang India juga harus ada kesedaran untuk menghormati negara sendiri."


"Saya juga sudah tiga kali ke Malaysia," jelas Vijayan lagi. 

"Jadi bahagian manakah yang menarik di Malaysia?" Tanya aku. 

“Kuala Lumpur, Penang, Johor,” jawabnya pantas.


Salah satu kekangan yang dihadapi Vijayan dan Mohana setiap kali melancong adalah bahasa. Mujur saja, khidmat tour guide yang mereka gunakan sentiasa membantu mereka dalam memahami sesuatu. Perihal ini juga yang membuatkan Vijayan sentiasa berpesan kepada anak muda - “Belajarlah berbagai bahasa - maka anda akan memiliki lebih keyakinan yang dengannya anda akan dapat gunakan untuk menjelajah dunia.”


Vijayan menyiapkan chai para pelanggan

Di kedai teh kecil kepunyaan mereka, tidak ada khidmat pekerja yang digunakan melainkan pasangan ini sendiri yang bekerja sebagai pelayan dan pembancuh teh. Perbualan aku dengan Vijayan tidak dapat berlangsung lama kerana kesibukannya melayani pelanggan-pelanggan lain.


Pertemuan yang singkat namun mengujakan. Siapa sangka, perjalanan aku di Kerala telah mempertemukan aku dengan orang yang turut memiliki mimpi yang sama sepertiku. Dalam hidup kita, memang ada mimpi-mimpi yang layak diperjuangkan, dan kisah tentang perjalanan pasangan ini telahpun memperdengarkan aku dengan salah satu daripadanya.


Salam perpisahan

Bagi yang ingin bertemu dengan Vijayan dan Mohana kelak, boleh cari mereka di kedai teh mereka yang beralamat di Salim Rajan Rd, Gandhi Nagar, Ernakulam, Kerala.


Ulasan

Popular Posts

Malindo Air

Malindo Air
Cash Voucher RM50

Search accomodation for your next trip!

Klook Travel

Klook.com