Claim promo code bernilai $16 di sini!

Himachal Pradesh: Negeri ke-16


31 November, 2019, Manali.

Mata ini terus terpana oleh gugusan pergunungan alam Himalaya yang bagaikan hamparan permaidani putih. Lelehan glacier ais yang mengalir turun dari puncaknya terjun bebas di antara batu-batuan gunung, lalu menyatu dengan amukan sungai yang garang mengalir. Deretan pokok pinus dengan pucuknya yang melambai-lambai menjadi penggerak panorama yang menyempurnakan keindahan itu.

Aku sampai di kota Manali pada awal pagi ketika matahari masih mencari ruang untuk menebarkan sinarnya di balik lekukan gunung-gunung raksasa. Perjalanan selama lebih 15 jam dari ibu kota Delhi terasa begitu jauh dan menyeksakan di dalam bas uzur milik kerajaan India. Perjalanan ini mengingatkan aku dengan perjalanan berat yang similar ketika aku membuat perjalanan dari Kochi ke Munnar di Kerala. Jendela bas bergegar keras setiap kali menempuh jalan bebatuan, lalu mendaki pergunungan yang berlekuk dan beralun dahsyat. Kemudian menuruni bukit dengan himpitan jurang berbatu. Wajar saja jika tubuh aku ini seperti terkoyak koyak. Namun pemandangan yang kini terhampar di depan mata justeru membuat semua penat lelah seketika menjadi sirna. Tanpa sedar aku tersenyum bahagia dan terpukau oleh lukisan alam jajaran pergunungan yang bertudung salji.

Ya, akhirnya aku selamat tiba di Manali.

Kota Manali yang turut diberi jolokan sebagai The Valley of Gods atau lembah para dewa terletak di daerah Kullu, Himachal Pradesh. Negeri ini adalah negeri keenam belas dalam siri pengembaraan aku di India. Penyesuaian fizikal sangat diperlukan untuk menjadi pengunjung di sini. Ia disebabkan oleh kota ini yang berdiri pada ketinggian 6398 kaki di atas paras laut di kaki pergunungan Himalaya, sehingga kandungan oksigennya berkadar rendah. Bagi pengunjung yang belum terbiasa, pernafasan akan terasa singkat dan pergerakan akan melambat dengan sendiri. Simptom ini disebut sebagai Acute Mountain Sickness atau AMS. 

Lupakan AMS, kerana pemandangan indah di Manali ini sendiri akan membuat pengunjung lupa akan kegagalan diri mereka beradaptasi dengan ketinggian gunung. Selain itu, kota ini juga berlokasi tepat di jalur yang menuju ke destinasi pelancongan lain kebanggaan India, iaitu Lembah Lahaul & Spiti, Rohtang Pass, dan Ladakh.

Penduduk majoriti di sini merupakan suku Tibet. Mereka mendiami wilayah sepanjang lereng hingga ke bukit pergunungan himalaya dengan kehidupan yang masih tradisional. Namun bukan hanya sajian alam Himalaya yang membuatkan aku terlena. Nuansa perkampungan, perkebunan buah-buahan, dan sayur-sayuran tumbuh subur di lereng lereng perbukitan turut menarik perhatian. Akulturasi budaya di sini memang nampak nyata, dan terlihat dari kehidupan sehari-hari masyarakatnya.

Benar saja, di balik pergunungan Himalaya ini ada sebuah dunia yang sama sekali lain, kedamaian yang begitu mengejutkan.


Hutan pinus berlatar belakangkan dinding raksasa Himalaya
Pemandangan dari balkoni Madpackers Hostel, Manali
Old Manali, perdesaan lama di Manali
Hutan pinus

Kota Manali yang padat dengan pengunjung

Ulasan

Popular Posts

Malindo Air

Malindo Air
Cash Voucher RM50

Search accomodation for your next trip!

Klook Travel

Klook.com