Claim promo code bernilai $16 di sini!

Dharamsala (1): Modenisasi



11 November 2019, Dharamsala.

Hujan rintik-rintik pada pagi yang menyembulkan sinar mentari dari balik barisan gunung berselimut salji. Kabus nipis menyelimuti permadani hijau di kakinya. Sungai jernih yang mengalirkan glacier ais menampakkan kemilau sang suria. Sejauh mata memandang, yang terlihat hanyalah rantai pergunungan dan perbukitan yang nampak sambung menyambung, seolah membius diri yang masih duduk berjuang di dalam bus tua kusam ini, menempuh perjalanan berat yang seakan menampar-nampar tubuh tatkala melewati jalanan berbatu. Perut aku sudah lama berkeroncong sejak malam semalam, dan sehingga kini tetap masih belum diisi. Akhirnya selepas beberapa jam kemudiannya, aku selamat tiba di Dharamsala. 

Dharamsala adalah sebuah kota kecil yang berada di kaki pergunungan Himalaya, terletak di barat laut negeri Himachal Pradesh. Kota yang berdiri pada altitud 1750 meter di pinggang gunung ini menyajikan gugusan pergunungan Himalaya dengan puncak-puncak saljunya. Dharamsala bagaikan magnet syurga dunia yang menawarkan kedamaian bagi para pencari tujuan hidup.

Kota ini dahulu dikenali dengan nama Bhagsu di bawah kepimpinan Dinasti Katoch, dinasti yang dipercayai sebagai keluarga kerajaan tertua di dunia. Pada tanggal 29 April 1959 Dalai Lama ke 14, Tenzin Gyatsoyang bersama pengikutnya melakukan perjalanan panjang dari Tibet menuju India untuk mendapatkan hak suaka setelah jatuhnya gerakan pemberontakan Tibet akibat konflik politik dengan Tanah Besar China.

Kota McLeodGanj

Di Dharamsala, Dalai Lama hidup dalam pengasingan dan pada bulan Mei 1960, beliau secara rasminya telah menubuhkan Pentadbiran Tibet Pusat (kerajaan Tibet dalam buangan). Sejak saat itu Bhagsu dikenal seluruh dunia dengan nama Dharamsala. Dalam bahasa Sanskrit, Dharamsala dalam erti paling harfiah bermaksud rumah tumpangan atau tempat beristirahat bagi para peziarah keagamaan. Di tahun berikutnya para pengikut Dalai Lama dari Lhasa melakukan eksodus ke India, lalu membuatkan Dharamsala mendapat jolokan dengan gelaran 'Little Lhasa'.

Nanti dulu, masih ada tumpangan lain yang harus aku cari di terminal ini kerana tujuan asalku adalah untuk naik ke 'Upper Dharamsala' atau lebih dikenal sebagai McLeodGanj. Di sanalah tempat di mana Dalai Lama tinggal. Mujur saja bas awam hanya memungut tambang serendah 18 rupee untuk perjalanan yang tidak terlalu jauh, tapi perlu mendaki naik di jalanan yang meliuk dan menanjak tajam. 

McLeodGanj mendapat nama sempena Sir Donald Friell McLeod, seorang bekas Leftenan Gabenor British Punjab dan di sini aku telah menemukan oasis komuniti Tibet. Di langit-langit McLeodganj, tergantung bendera doa yang berkibar dengan aksara Tibet, melambai-lambai ditiup angin. Tak hanya di langit jalanan, malah di atap rumah, di ranting pepohonan bahkan menjulur dari satu bukit ke bukit yang lain. Meskipun nuansa Tibet terasa kental di sini, namun aroma India tak hilang begitu saja, masih ada kelibat lenggokan lembu berjalan santai di lorong-lorong kota. Jalanan di sekitar McLeodGanj nampak sesak dengan pengunjung. Kuil dan stupa bersanding mesra bersama deretan hotel dan kedai. Beberapa sami berpakaian merah maroon berjalan berkeliling dengan membawa tasbih di tangan sambil mulutnya yang tak henti membaca mantera. Ritual sebenarnya bukan hanya di dalam kuil saja. Dalam tradisi Buddha Tibet, mengelilingi tempat-tempat suci juga bahagian dari ibadah ziarah.

Untuk seketika, aku seperti berada di Tibet kerana ramai sami terlihat di merata kawasan

Dalai Lama dianggap sebagai Buddha hidup oleh para penganut Buddha

Ketika di awal kedatangan Dalai Lama ke tempat ini, Dharamsala adalah sebuah wilayah yang sangat sederhana dan nyaris tak terlihat oleh pelancong luar. Orang Tibet di sini hidup dalam dunia mereka sendiri – dunia spiritual mereka, pemujaan dan ritual mereka, kosmologi mereka sendiri. Mereka mengorbankan waktu dan tenaga besar untuk ziarah ke tempat-tempat suci, dari pagi sampai malam hanya memutar roda doa dan tasbih, melantunkan doa tanpa henti. Dengan penuh kekhusyukan, orang Tibet tradisional mengelilingi lapangan stupa, bersujud di hadapan kuil suci, menampalkan dahi di bendera ibadah, terperangkap dalam kepercayaan mistik mereka. 

Namun kini materialisme, 'peradaban', tuntutan duniawi, telah menjadi bahagian kehidupan orang Tibet moden. Lapangan di hadapan Namgyalma Stupa ini, titik awal dari ziarah berkeliling kuil suci, sudah dipenuhi kedai-kedai yang berjajar, menawarkan alat sembahyang, baju sejuk, seluar, sampai DVD. Lintasan 'kora' (amalan meditasi dalam tradisi Buddha Tibet) di jalan-jalan sempit sekeliling Namgyalma juga sudah penuh dengan penjaja jalanan, restoran, dan bar. Dharamsala kini sudah menjadi tempat pelancongan lainnya. Tetapi kemodenan di mana-mana tak menghalangi para penziarah yang khusyuk, berkeliling dengan perlahan-lahan, terus membaca mantera dan memutar roda doa.

Kawasan dengan jalanan yang lebar ini dipenuhi dengan pengunjung dari serata dunia, mengingatkan aku akan suasana Khao San Road di Bangkok. Dari pengembara bergaya hippie hingga yang memakai jubah ala Dalai Lama ada semua. Mereka bukan sekadar datang sebentar kemudian berlalu pergi, tapi kebanyakan dari mereka sudah tinggal berbulan-bulan di sini, mencari pencerahan hidup dan menikmati kedamaian yang ditawarkan atau mempelajari lebih dalam tentang agama Buddha.

Nuansa backpackers ghetto di McLeodGanj
McLeodGanj Main Square bertindak sebagai pusat kota 

Tidak hanya pelancong. Sami Buddha dari seluruh dunia turut datang ke sini untuk bertemu sang sami suci Dalai Lama, mulai dari negeri Timur Mongolia sampai dari dataran Eropah. Bukan cuma bertemu, mereka juga belajar tentang agama Buddha dan kedamaian hidup. Jangan hairan, jika sepanjang jalanan kawasan ini ramai sekali kelibat sami lelaki dan wanita mengenakan jubah warna merah maroon ala Dalai Lama.

Terlepas dari pusat keagamaan dan kerohanian, kawasan McLeodGanj juga kini sudah berubah menjadi 'backpackers ghetto' seperti Paharganj di New Delhi. Deretan penginapan murah dan kedai menjual souvenir khas Tibet tersebar di setiap penjuru. Mulai baju, dekorasi rumah, buku, hingga barangan aksesori. Restoran di sini pun banyak yang menjual makanan ala Eropah. Mudah sekali menemukan kedai pastri dan kek. Hotel di kawasan ini juga murah dan menyajikan pemandangan permadani perbukitan serta barisan gunung tandus berjubah salju.

Pembangunan dan globalisasi memang mengubah daerah eksotik menjadi kota moden biasa, seperti kota-kota lainnya di abad milenium. Apakah orang-orang Tibet berbahagia dengan kemajuan materialisme yang kini mereka nikmati? Tak mudah untuk dijawab. Di sisi lain pula, layakkah para pelancong menuntut daerah-daerah lain untuk tetap hidup dalam keterbelakangan, supaya tetap 'eksotik' dan 'misteri' di lokasi-lokasi yang terpencil, sebagai taman bermain untuk melupakan deraan hidup dunia moden?

(Bersambung)

Sami wanita


Majoriti kedai buku di Dharamsala menjual buku-buku keagamaan dan kisah kehidupan Dalai Lama


Namgyalma Stupa berdiri di antara barisan kedai dan hotel

Ulasan

Popular Posts

Malindo Air

Malindo Air
Cash Voucher RM50

Search accomodation for your next trip!

Klook Travel

Klook.com