Claim promo code bernilai $16 di sini!

Shimla: Suatu Pagi Di Warung Chai


9 November 2019, Shimla.

Sang suria masih belum menampakkan sinarnya ketika aku bersendirian menapakkan kaki di Inter State Bus Terminal Shimla. Hari masih gelap. Udara dingin menampar wajah serta merasuk ke dalam tubuh. Di antara kegelapan, nampak kerlap kerlip lampu-lampu rumah dan hotel mengikuti garis-garis jalan, meliuk-liuk menghiasi pinggang gunung. Dini hari, Kota Shimla nampak lengang terlarut dalam kabut malam. Sambil menunggu kelibat mentari muncul dari balik bukit-bukit raksasa, aku menikmati kehangatan secawan chai, teh versi India yang dimasak bersama rempah dan susu.

Rasa mengantuk dan kepenatan seakan sirna setelah semalaman aku hanya melewatkan waktu dengan tidur ketika menempuh 10 jam perjalanan bas dari Kasol menuju Shimla - termasuk dua pertukaran bas di pekan Bhunter dan Mandi. Sudah hampir dua minggu aku menjelajahi desa-desa Himalaya dan kini aku berada di Shimla, kota asal si aktres cantik Bollywood, Preity Zinta.

Nama Shimla diambil dari nama Dewi Shyamala Devi, iaitu salah satu dewi dalam agama Hindu. Kota ini adalah ibu kota bagi Himachal Pradesh, dan ia berdiri pada ketinggian 2397 meter di atas paras laut antara puluhan baris bukit di lereng Himalaya. Justeru itu, Shimla mendapat jolokan sebagai 'The Queen of the Hill' sebagai mana gelaran bagi Ooty di Tamil Nadu.

Di hujung jalan kawasan the Ridge terdapat sebuah gereja bernama Christ Church, bersebelahan dengan patung Mahatma Gandi dan Perpustakaan tua. Gereja yang dibangun pada tahun 1857 ini merupakan gereja kedua tertua di Utara India dan bersenibina Neo Gothic. Di sisi gereja ini terdapat 5 jendela yang terbuat dari kaca penuh dengan ornamen gelas berwarna. Kelima jendela tersebut melambangkan Kepercayaan, Harapan, Kemurahan hati, Ketabahan, Kesabaran dan Kemanusiaan

Garis jingga mula membelah bumi. Mentari menyapa, terlihat bagaikan kobaran api di balik bukit sana. Sejauh mata memandang, puluhan lekuk alam terbentang seakan tak berpenghujung. Seiring cahayanya yang perlahan-lahan menebar di muka bumi, aku mula meninggalkan terminal bas dan langsung menuju ke arah jantung kota dengan berjalan kaki dan mendaki puluhan anak tangga yang curam serta berbelok-belok menuju ke Lower Bazaar, lokasi tempatku menginap untuk beberapa hari mendatang. 

Sepertimana Manali yang telah aku singgah sebelum ini, Shimla juga bukanlah antara tempat yang aku gemari. Kota ini adalah lokasi percutian tumpuan bagi golongan berkeluarga dan pasangan yang berbulan madu, lalu menjadikan Shimla sebagai salah satu destinasi pelancongan yang sangat terkenal di Utara India. Jadi aku tidak boleh terlalu lama di sini kerana faktor kesukaran untuk mendapatkan host serta kos penginapan yang juga tidak murah. Hostel yang aku duduki di sini adalah yang termurah di Shimla berharga Rs300 untuk satu malam (tentunya tidak murah bagi ukuran poket aku).

Usai check-in, aku membawa diri keluar semula untuk melihat suasana kota ini pada awal pagi. Di tengah perjalanan, aku melihat begitu ramai kuli pengangkut barang yang mula keluar menjalani rutin kehidupan seharian mereka. Aku teringat dengan sebuah dokumentari yang pernah aku tonton di saluran BBC Travel tak lama dulu tentang realiti kehidupan para pengangkut barang di Shimla. Kini aku melihatnya dengan mata kepala sendiri. Di hadapan aku, kelibat seorang lelaki tua sedang menggalas setompok bungkusan besar di atas bahu. Di sudut lainnya pula ada seorang kuli sedang membawa dua tong silinder gas LPG. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Aku tahu pekerjaan ini tidak mudah. Tambahan pula lokasi kota Shimla yang berada di perbukitan. Jalannya menanjak beserta naik dan turun tangga yang banyak.

Menulusuri kota Shimla amat memerlukan stamina yang tinggi kerana
kota ini bertingkat dan jalannya pula bertangga di segenap sudut

Keperkasaan pengangkut barang ini mengingatkan aku dengan malim gunung

Pada pengamatan aku, kebanyakan dari mereka berasal dari Kashmir. Mereka menetap di rumah-rumah setinggan sekitar pekan, tinggal bersama kaum keluarganya yang juga bekerja sebagai kuli pengangkut barang. Kehidupan kerjaya menjadi kuli ini seolah-olah telah menjadi pekerjaan turun menurun. Biasanya mereka memakai pakaian khas Kashmir dengan jubah tebal untuk mengangkut barang.

Aku berkesempatan untuk berbual dengan salah seorang pengangkut barang di sebuah warung teh semasa melihat seorang lelaki sedang menyantap sarapan pagi dengan lahap sekali. Ahmad Massoud namanya. "How are you today, sir?" Sapa beliau, ketika aku cuba menghulur salam dan duduk mendekat. Ramah sekali.

"Alhamdulillah, sahab, aap ki dua hai, berkat doa anda." Aku menjawab. 

Lelaki ini teruja sambil tersenyum lebar apabila mendengar aku menjawabnya dalam bahasa Hindi. Sebenarnya ini adalah salah satu cara aku untuk mendekati warga setempat, iaitu bertutur dalam bahasa mereka. Walaupun terbata, percayalah cara ini dapat membuatkan kita lebih cepat mesra di saat berkenalan dengan orang yang tak dikenali. Sebuah sapaan ringkas kini bertukar menjadi perbualan panjang. Dia bercerita, pendidikan yang kurang serta situasi di Kashmir yang dilanda kecamuk kekacauan sejak bertahun-tahun lalu membuatnya nekad meninggalkan tanah kelahirannya dan berhijrah ke Shimla lalu menjalani 'profesi' ini untuk meneruskan hidup. Tanpa ada keluh kesah, Ahmad Massoud menceritakan lebih lanjut tentang perjalanan hidupnya dengan wajah penuh senyuman, penuh semangat, dan penuh syukur. Wajahnya yang berseri menunjukkan betapa seringnya beliau berwudhu, menghambakan diri pada yang Esa.

"Hidup ini memang berat," kata Ahmad, "tapi kita harus tetap berusaha dan bersyukur."

Kata-kata lelaki ini sesaat menampar wajahku yang kadangnya pernah berputus asa dan mengeluh. Aku hanya berdiam, mengangguk dan terus mendengar lelaki ini berbagi cerita sehingga beliau terlebih dulu meminta diri untuk berlalu pergi dan menyambung tugas. 

Empat gelas chai bersama dua keping paratha menutup pertemuan dan perbualan singkat kami pada pagi ini. Lebih daripada sebuah suguhan alam yang menyegarkan mata dan meneguk bahagia di dalam hati, perjalanan memang akan lebih bermakna tatkala kita mampu menangguk sari pati dari sisi kehidupan sekitar yang mampu mengajar sekaligus mendewasakan diri.

Warung chai, tempat orang meminum teh dan berbagi cerita

Kerja keras

SCANDAL POINT. Ke arah kanan menuju kawasan The Mall. Sedangkan ke arah kiri menuju The Ridge. Keduanya The Mall dan The Ridge adalah jantung kota Shimla. Persimpangan ini dikenal sebagai Scandal Point mendapat nama daripada skandal cerita cinta di masa lalu antara seorang wanita bangsawan Inggeris dengan Maharaja Patiala. Di tempat inilah mereka saling bertemu dan memadu kasih.

Jakhu Hill, puncak tertinggi Shimla yang beraltitud 2445 meter. Pendakian dengan berjalan kaki mengambil masa hampir sejam. Namun kereta kabel dan 4WD turut tersedia bagi pengunjung yang tak mahu mendaki. Di puncak ini berdirinya sebuah patung gergasi Dewa Hanuman dan kuilnya.
The Mall, merupakan sebatang jalan pusat membeli-belah utama Shimla. Pusat membeli-belah ini mempunyai sebilangan bank, restoran, pejabat pos, kelab, bar dan pejabat pelancongan yang baik. Terdapat teater terkenal Shimla dipanggil Gaiety Theatre di sini. The Mall juga merupakan tempat pertemuan utama bagi penduduk Shimla



Ulasan

Popular Posts

Malindo Air

Malindo Air
Cash Voucher RM50

Search accomodation for your next trip!

Klook Travel

Klook.com