Memaparkan catatan dengan label Delhi. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Delhi. Papar semua catatan

Tujuh Stepwells Menakjubkan di India dan Cara Untuk Mengunjunginya


Setiap peradaban yang hebat pasti menyumbang sesuatu yang istimewa dalam senarai seni bina agung di dunia. Jika tamadun Mesir telah membangun piramid manakala Yunani mendirikan tiang-tiang Korinthos, India pula membina stepwell,  atau ‘perigi bertangga’ dalam erti yang paling harfiah. Stepwell adalah bentuk khas sistem takungan air di sub-benua India, dan perigi ini dipercayai telahpun digali sejak 3 milenium sebelum masihi. Daripada hanya sebuah lubang di tanah berpasir, ia terus berevolusi dari masa ke semasa menjadi suatu karya seni yang bersenibina rumit.

Di India, stepwell disebut dengan banyak nama. Dalam Bahasa Hindi ia dinamai sebagai baori, baoli, baudi, bawdi, atau bavadi. Dalam bahasa Gujarat pula ia biasa disebut vav.

Negeri-negeri di bahagian barat India seperti Rajasthan dan Gujarat, merupakan wilayah yang memiliki iklim tak bersahabat. Kadar curahan hujan di pinggir Gurun Thar itu memang rendah. Tambahan pula keadaan buminya yang berpasir dan berlumpur, cepat sekali menyerap air hujan yang turun tidak kira walau seberapapun derasnya.

Hasil daripada kebijakan para penguasa di wilayah-wilayah kering kontang ini pada ketika itu, mereka menggali kolam-kolam yang dalam (mungkin juga boleh disebut sumur) yang berfungsi untuk menampung air bagi keperluan rakyatnya.

Meskipun begitu, kolam-kolam dari abad pertengahan yang senibina dan fungsinya luar biasa ini perlahan-lahan terkubur digilas putaran roda zaman. Pada tahun 1864, penjelajah Perancis Louis Rousselet menemukannya. Dia terkesima dan menggambarkan stepwell di dalam catatan perjalanannya sebagai kolam air yang luas, terselimut dengan pohon dan bunga teratai, sekaligus tempat ribuan ekor burung bermain di atas air. Dia menuliskan pula, di pinggiran kolam para warga mandi-manda dikelilingi hutan yang hijau.

Rousselet seolah-olah bukan menggambarkan kolam kuno berukuran mega, melainkan sebuah danau. Dari keterangan Rousselet, sumur atau kolam itu memang luar biasa. Ia mampu menangani masalah air di wilayah paling kering di India itu. Di tepi gurun Thar, hujan mampu turun dengan sangat deras, namun genangan air pula boleh secepat kilat menghilang.

Dengan kegarangan musim panas yang bersuhu di atas 40 darjah, tanah berlumpur pun tidak mampu menampung air. Orang-orang pula memerlukan solusi yang praktikal, agar jalur perdagangan di India Utara itu tak kehilangan prestij dan mati. Lalu pada tahun 550 Masihi, stepwell pertama dibangun, namun yang paling terkenal dibangun pada abad pertengahan.

Pembangunan yang diinisiatifkan oleh para penguasa Gujarat dan Rajasthan ketika itu, diperkirakan mencapai sehingga lebih 3000 stepwell. Meskipun banyak yang sudah hancur dan tertimbus di beberapa titik pada zaman kuno, atau dipenuhi dengan sampah sarap pada era moden, namun beberapa kolam luar biasa itu masih ada. Di New Delhi saja, ada lebih daripada 30 stepwell.

Chand Baori di Abhaneri, 100 km dari kota Jaipur, Rajasthan, merupakan stepwell terbesar yang tersisa. Secara visual, Chand Baori memiliki struktur empat sisi yang dalam beserta sebuah kuil besar di satu sisi. Ia mempunyai 3500 anak tangga bertingkat (Escher-esqeu) yang berbaris menuruni tiga sisi lainnya, setinggi 13 lantai pada kedalaman 30 meter. Pembinaanya bermula dari abad ke-10, dan didedikasikan untuk Harshat Mata, dewi kegembiraan dan kebahagiaan.

Air memainkan peranan khusus dalam mitologi Hindu, sebagai batas antara langit dan bumi yang dikenal sebagai tirtha. Sebagai tirtha buatan manusia, stepwell bukan hanya berfungsi sebagai sumber air minum, tetapi juga tempat suci bagi penganut Hindu untuk mandi, doa, dan meditasi.

Hari ini, stepwell - sama ada yang ditinggalkan atau masih digunakan - boleh ditemui tersebar di seluruh India, rata-rata berada di utara dan barat negara ini – yang biasanya jauh dari laluan mainstream para pelancong. Berikut adalah senarai pilihan tujuh  stepwell yang paling spektakular, beserta perincian tentang cara untuk anda mengunjunginya sendiri.


Chand Baori di rajasthan, stepwell yang bagi aku paling menakjubkan di India

1. Chand Baori, Abhaneri, Rajasthan

Merupakan stepwell yang terbesar di seluruh India, Chand Baori telah banyak kali tampil sebagai lokasi tarian untuk bermacam video muzik Bollywood. Ia turut pernah menjadi lokasi penggambaran filem Batman: The Dark Knight Rise pada 2012. Terdapat 3500 anak tangga pada setiap sisinya yang menuju ke pusat kolam, tersusun dalam corak menyilang yang rumit bak berlian dipotong - walaupun memiliki kedalaman 13 tingkat dan berjarak 35 meter dari satu sisi ke seberang.

Cara ke sana: Abhaneri terletak 100km dari Kota Jaipur. Bagi backpacker yang ingin ke sana dengan kos murah, anda mempunyai pilihan samada untuk menaiki shared-taxi ataupun bas awam yang memerlukan transit di Sikandra dan Gular. Namun jika anda mempunyai bajet lebihan, sebaiknya buatlah tempahan sebuah teksi yang boleh membawa anda melakukan day trip ke Abhaneri.


Perigi gergasi Rani-Ki-Vav peninggalan Kerajaan Chalukya

2. Rani-ki-Vav, Patan, Gujarat

Mendapat jolokan the grand-daddy of Indian stepwells, Rani-ki-Vav adalah salah satu daripada beberapa peninggalan kerajaan Chaulukya yang pernah berkuasa memerintah wilayah besar Gujarat dan Rajasthan pada abad ke-11. Selain rangkaian lapisan dinding dan tiang-tiangnya yang bersulam ukiran indah, perigi monumen ini telah dibangun atas perintah Udayamati, isteri kepada raja Chalukya Bhimdev I.

Pemuliharaan Rani-ki-Vav yang luar biasa ini sebenarnya adalah kerana dari bencana alam - monumen ini dipenuhi dengan keladak pada abad ke-13 sebelum dipulihkan lalu popular kembali pada tahun 1940-an. Hari ini, Rani-ki-Vav telahpun disenarai ke dalam tapak warisan Unesco, kerana struktur asasnya yang sangat besar, dan kerumitan serta keanggunan ukiran Vishnu dan dewa-dewa lain yang terpapar pada setiap inci batu yang terdedah.

Cara ke sana: Patan terletak kira-kira 130km dari Ahmedabad dan memerlukan perjalanan selama 3 jam dengan teksi, atau lebih lagi jika anda menaiki bas awam dari stesen bas ST Ahmedabad. Anda juga boleh membuat pilihan untuk bermalam di Patan jika tidak mahu terkejar-kejar dengan masa.


Agrasen Ki Baoli yang berlatarkan kota metropolis Delhi

3. Agrasen Ki Baoli, Delhi

Sebuah mercu tanda Delhi yang terlupakan ini sentiasa terbuka kepada umum  di tengah jalanan kota New Delhi, hanya beberapa minit dari pusat perniagaan tersibuk, Connaught Place. Perigi ini digali 60m ke dalam perut bumi di tengah ibu kota India, dan hanya boleh diakses dengan tangga tunggal. Melalui strukturnya yang dilihat pada hari ini, kemungkinan besar ia telah dibangun pada zaman kejayaan Tughlaq pada abad ke-14, ketika Delhi diperintah oleh dinasti kesultanan Turki. Ada ura-ura yang mengatakan bahawa tempat ini ‘berpenunggu’ - oleh jin yang menghuni runtuhan Tughlaqabad dan Feroz Shah Kotla. Hari ini, Agrasen Ki Baoli adalah tempat tumpuan pengunjung untuk bergambar kerana ia pernah menjadi lokasi penggambaran filem blockbuster arahan Aamir Khan, PK pada 2015.

Cara ke sana: Agrasen Ki Baoli terletak tepat di tengah-tengah New Delhi, berdekatan dengan berbagai penginapan menarik di ibu kota. Haveli Dharampura misalnya, yang mahal tetapi menawan kerana menyajikan keanggunan Mughal di lorong-lorong kota lama, sementara golongan backpacker pula tentunya akan meninap di sekitar Paharganj.


Adalaj Vav adalah sebuah karya agung seni ukiran batu

4. Adalaj Vav, Adalaj, Gujarat

Walaupun tidak dapat bersaing pada skala Rani-ki-Vav, stepwell abad ke-15 di Adalaj di tengah Gujarat ini adalah sebuah karya agung daripada seni ukiran batu – ibarat kotak permata dengan lajur-lajur tiang mengelilingi liang perigi yang berbentuk oktagon di tengahnya, berselimut pula dengan kerawang yang dihiasi ukiran bunga, gajah, dewa dan bermacam ornamen indah.

Cara ke sana: Adalaj mudah diakses dari Ahmedabad dengan auto-rickshaw atau teksi melalui jalan yang menuju ke Gandhinagar. Masa perjalanan sekitar 30 minit sahaja.


Walaupun kebanyakan stepwell terdapat di barat dan utara India, Pushkarini adalah salah satu contoh hebat yang terdapat di selatan negara itu.

5. Pushkarini, Hampi, Karnataka

Stepwell biasanya terdapat di India utara, tetapi runtuhan kota empayar Vijayanagar di Hampi turut ditemukan sebuah perigi yang seumpamanya, disebut Pushkarini, yang dibina dengan gaya stepwell.

Cara ke sana: Hampi boleh diakses melalui stesen keretapi Hospet, kemudian anda perlu membuat perjalanan singkat dengan bas ke Hampi Bazaar.


Rajon Ki Baoli terletak di tapak arkeologi Mehrauli

6. Rajon Ki Baoli, Delhi

Entri kedua dalam carta stepwell di Delhi, tempat takungan air tersembunyi di hutan kering dan berdebu dekat Tapak Arkeologi Mehrauli ini selalu diabaikan oleh para pengunjung yang lebih memilih untuk ke Qutab Minar, sekaligus menjadikan lokasi yang terpencil ini sepi pengunjung.

Cara ke sana: Anda boleh sampai ke Mehrauli dengan menaiki metro, dan terdapat banyak penginapan murah di sekitar Hauz Khas sekiranya anda ingin bermalam di kawasan yang berdekatan.


Perigi Surya Kund merupakan sebahagian daripada Kuil Matahari abad ke-11 di Modhera

7. Surya Kund Stepwell, Modhera, Gujarat

Kuil Matahari abad ke-11 di Modhera ini dibina supaya matahari pagi bersinar ke bahagian dalaman semasa berlakunya ekuinoks - penghormatan kepada penguasa dinasti Solanki, yang dikhabarkan berasal dari matahari. Surya Kund adalah sebuah perigi besar yang dipenuhi dengan lebih daripada 100 shikhara kecil (Menara kuil), seperti galeri seni yang penuh dengan batu ukiran. Seluruh kompleks ini telah diilhamkan oleh raja Bhimdev I, yang isterinya bertanggung jawab atas pembinaan Rani-ki-Vav di Patan (rujuk nombor 2).

Cara ke sana: Modhera boleh diakses dengan bas dari Ahmedabad dan transit di Mahesana, tetapi lebih mudah jika anda mendapatkan khidmat teksi di Ahmedabad dan berkunjung ke Modhera dan Rani-ki-Vav dalam perjalanan yang sama.


Qutb Minar: Gemilang Masa Lalu


24 Oktober 2019, New Delhi.

Hidup itu ada naik turunnya. Begitu Abdul Mannan, seorang temanku di sini menyimpulkan perjalanan panjang diri beliau. Demikian pula perjalanan peradaban Dinasti Mamluk yang suatu ketika pernah merajai Delhi di tanah Bharat. Sebuah negeri megah pernah berdiri di puncak kejayaannya, dan kini yang tersisa hanyalah runtuhan dan debu-debu tanpa makna.

Bharat atau negeri Hindustani adalah sebutan lain bagi negara India yang majoriti rakyatnya beragama Hindu. Di setiap sudut tempat aku menemukan kuil Hindu bermula dari yang berukuran besar dan megah menjulang hinggalah kuil mungil yang berada di kaki pohon. Kuil-kuil juga sentiasa dipenuhi dengan bunga yang beraneka warna dan asap dupa yang beraroma.

Cerita tentang kisah Mahabharata dan Pandava yang melagenda dimulai dari negeri yang terkenal dengan keindahan banjaran pergunungan Himalaya. Mungkin tidak ramai yang tahu bahawa selama ratusan tahun India pernah dikuasai oleh sultan atau raja Islam yang datang menakluk bersilih ganti dari Dinasti Mamluk hingga ke era kekuasaan Empayar Mughal. Masuknya Dinasti Islam ke tanah Hindustan bermula dengan kemenangan Sultan Qutb-ud-Din Aibak ke atas raja Hindu di Delhi, Ibu kota India yang telah berdiri sejak abad ke-8 masihi.

Sebagai tanda kemenangan tentera Islam, Sultan Qutb-Ud-Din Aibak mengilhamkan untuk membangun sebuah menara. Qutb Minar (minar adalah bahasa urdu) bermaksud menara atau minaret. Badannya kurus, menjulang setinggi 73 meter, hampir sama dengan ketinggian empat menara Taj Mahal di Agra yang berdiri 4 abad setelahnya. Bentuknya yang tinggi ramping, sedikit condong, namun justeru memancarkan aura kerana daya tahannya melintasi zaman ratusan tahun di tengah kepesatan modenisasi yang mengurung.




Minaret ini masih kukuh berdiri di atas berbagai lintasan zaman.

Qutb Minar mempunyai 379 anak tangga untuk mencapai puncak, dan turut dilengkapi dengan empat buah balkoni dengan ketinggian yang berbeza-beza. Balkoninya berbentuk stalaktit yang cantik, pernah berfungsi sebagai menara pengawal keselamatan dan tempat azan berkumandang.

Namun begitu fasiliti untuk menuju puncak minaret ini ditutup kepada umum. Sejarah hitam yang berlaku pada 1981 ketika pemadaman lampu di dalam menara secara drastik berikutan gangguan bekalan elektrik telah mengakibatkan para pengunjung panik, lalu berlari berdesak-desakan menuruni tangga sehingga menyebabkan puluhan orang yang kebanyakannya kanak-kanak sekolah maut. Sejak kejadian tersebut, pemerintah India bertindak menutupnya serta-merta.

Puncak Qutb Minar adalah yang tertinggi di antara beberapa bangunan lain di sekitar. Ini menyebabkan minaret ini sering disambar petir. Bahkan gempa bumi berskala besar juga pernah menggoncang Delhi. Kejadian alam tersebut telah merosakkan dan meruntuhkan beberapa bahagian binaan kompleks, termasuk Masjid Quwwat-Ul-Islam, Ala’i Darwaza, dan Ala’i Minar. Namun Qutb Minar masih tetap kukuh berdiri hingga ke saat ini.



Gempa bumi kuat telah menyebabkan runtuhan di sekitar kompleks

Menara ini terbuat dari batu bata merah yang tersusun rapi, teliti, tanpa besi, rapat, tepat, dan hampir sempurna tanpa sebarang cela. Meskipun tanpa sokongan besi konkrit, menara ini berdiri di atas dasarnya yang sangat kukuh. Tembok menara dibentuk dengan lengkungan dan segitiga yang silih berganti sehingga membentuk bulat. Lalu dipercantikkan dengan ukiran pada batu yang menghiasi dinding berbentuk bunga, bintang, geometri dan kaligrafi ayat-ayat al-Quran yang indah terpahat mengikut setiap lekuknya.

Qutb Minar bukan hanya semata-mata menara batu biasa melainkan sebuah lambang kejayaan masa lalu kerajaan Islam di India. Keanekaragaman budaya dan peralihan peradaban membuatkan sub-benua ini kaya dengan peninggalan sejarah yang membentang dari utara hingga ke selatan sana. 

Dinginnya udara senja di musim luruh tidak menghentikan langkahku untuk berjalan menelusuri setiap sudut sisa runtuhan kompleks ini. Sementara pengunjung lain dalam balutan jaket terus bersiar-siar di sekitar taman. Di pepohonan banyak tupai yang saling berkejaran menarik perhatian kanak-kanak untuk berlari dan berusaha menangkapnya.

Matahari semakin berkurang cahayanya. Langit mula beranjak gelap, dan rembulan bersedia naik ke takhta. Di antara runtuhan-runtuhan binaan, lingkar bulan bersinar gemerlap. Burung-burung riuh beterbangan untuk kembali ke sarang. Para pelawat yang datang berkunjung perlahan-lahan menuju ke pintu keluar. Qutb Minar yang melantunkan keagungan Dinasti Mamluk masa silam kembali ke alamnya yang tenang dan sepi, namun gemilang masa lalu itu masih lagi terkenang di sini.


Kembali ke alamnya yang tenang dan sepi


Bersama teman Couchsurfing dari Israel dan India


Senja melabuhkan tirai

Featured Post

Backpacking Pakistan 2: Menembus Perbatasan

Baab-i-Azadi bermaksud 'Gerbang Kemerdekaan' dalam erti harfiah   10 Januari 2020      Perbatasan Wagah dan Attari, demikian ia dik...

Search accomodation for your next trip!

Popular Posts

Trip.com

Bangsa membaca bangsa berjaya!

One Way at MYR79!