Memaparkan catatan dengan label new delhi. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label new delhi. Papar semua catatan

Tujuh Stepwells Menakjubkan di India dan Cara Untuk Mengunjunginya


Setiap peradaban yang hebat pasti menyumbang sesuatu yang istimewa dalam senarai seni bina agung di dunia. Jika tamadun Mesir telah membangun piramid manakala Yunani mendirikan tiang-tiang Korinthos, India pula membina stepwell,  atau ‘perigi bertangga’ dalam erti yang paling harfiah. Stepwell adalah bentuk khas sistem takungan air di sub-benua India, dan perigi ini dipercayai telahpun digali sejak 3 milenium sebelum masihi. Daripada hanya sebuah lubang di tanah berpasir, ia terus berevolusi dari masa ke semasa menjadi suatu karya seni yang bersenibina rumit.

Di India, stepwell disebut dengan banyak nama. Dalam Bahasa Hindi ia dinamai sebagai baori, baoli, baudi, bawdi, atau bavadi. Dalam bahasa Gujarat pula ia biasa disebut vav.

Negeri-negeri di bahagian barat India seperti Rajasthan dan Gujarat, merupakan wilayah yang memiliki iklim tak bersahabat. Kadar curahan hujan di pinggir Gurun Thar itu memang rendah. Tambahan pula keadaan buminya yang berpasir dan berlumpur, cepat sekali menyerap air hujan yang turun tidak kira walau seberapapun derasnya.

Hasil daripada kebijakan para penguasa di wilayah-wilayah kering kontang ini pada ketika itu, mereka menggali kolam-kolam yang dalam (mungkin juga boleh disebut sumur) yang berfungsi untuk menampung air bagi keperluan rakyatnya.

Meskipun begitu, kolam-kolam dari abad pertengahan yang senibina dan fungsinya luar biasa ini perlahan-lahan terkubur digilas putaran roda zaman. Pada tahun 1864, penjelajah Perancis Louis Rousselet menemukannya. Dia terkesima dan menggambarkan stepwell di dalam catatan perjalanannya sebagai kolam air yang luas, terselimut dengan pohon dan bunga teratai, sekaligus tempat ribuan ekor burung bermain di atas air. Dia menuliskan pula, di pinggiran kolam para warga mandi-manda dikelilingi hutan yang hijau.

Rousselet seolah-olah bukan menggambarkan kolam kuno berukuran mega, melainkan sebuah danau. Dari keterangan Rousselet, sumur atau kolam itu memang luar biasa. Ia mampu menangani masalah air di wilayah paling kering di India itu. Di tepi gurun Thar, hujan mampu turun dengan sangat deras, namun genangan air pula boleh secepat kilat menghilang.

Dengan kegarangan musim panas yang bersuhu di atas 40 darjah, tanah berlumpur pun tidak mampu menampung air. Orang-orang pula memerlukan solusi yang praktikal, agar jalur perdagangan di India Utara itu tak kehilangan prestij dan mati. Lalu pada tahun 550 Masihi, stepwell pertama dibangun, namun yang paling terkenal dibangun pada abad pertengahan.

Pembangunan yang diinisiatifkan oleh para penguasa Gujarat dan Rajasthan ketika itu, diperkirakan mencapai sehingga lebih 3000 stepwell. Meskipun banyak yang sudah hancur dan tertimbus di beberapa titik pada zaman kuno, atau dipenuhi dengan sampah sarap pada era moden, namun beberapa kolam luar biasa itu masih ada. Di New Delhi saja, ada lebih daripada 30 stepwell.

Chand Baori di Abhaneri, 100 km dari kota Jaipur, Rajasthan, merupakan stepwell terbesar yang tersisa. Secara visual, Chand Baori memiliki struktur empat sisi yang dalam beserta sebuah kuil besar di satu sisi. Ia mempunyai 3500 anak tangga bertingkat (Escher-esqeu) yang berbaris menuruni tiga sisi lainnya, setinggi 13 lantai pada kedalaman 30 meter. Pembinaanya bermula dari abad ke-10, dan didedikasikan untuk Harshat Mata, dewi kegembiraan dan kebahagiaan.

Air memainkan peranan khusus dalam mitologi Hindu, sebagai batas antara langit dan bumi yang dikenal sebagai tirtha. Sebagai tirtha buatan manusia, stepwell bukan hanya berfungsi sebagai sumber air minum, tetapi juga tempat suci bagi penganut Hindu untuk mandi, doa, dan meditasi.

Hari ini, stepwell - sama ada yang ditinggalkan atau masih digunakan - boleh ditemui tersebar di seluruh India, rata-rata berada di utara dan barat negara ini – yang biasanya jauh dari laluan mainstream para pelancong. Berikut adalah senarai pilihan tujuh  stepwell yang paling spektakular, beserta perincian tentang cara untuk anda mengunjunginya sendiri.


Chand Baori di rajasthan, stepwell yang bagi aku paling menakjubkan di India

1. Chand Baori, Abhaneri, Rajasthan

Merupakan stepwell yang terbesar di seluruh India, Chand Baori telah banyak kali tampil sebagai lokasi tarian untuk bermacam video muzik Bollywood. Ia turut pernah menjadi lokasi penggambaran filem Batman: The Dark Knight Rise pada 2012. Terdapat 3500 anak tangga pada setiap sisinya yang menuju ke pusat kolam, tersusun dalam corak menyilang yang rumit bak berlian dipotong - walaupun memiliki kedalaman 13 tingkat dan berjarak 35 meter dari satu sisi ke seberang.

Cara ke sana: Abhaneri terletak 100km dari Kota Jaipur. Bagi backpacker yang ingin ke sana dengan kos murah, anda mempunyai pilihan samada untuk menaiki shared-taxi ataupun bas awam yang memerlukan transit di Sikandra dan Gular. Namun jika anda mempunyai bajet lebihan, sebaiknya buatlah tempahan sebuah teksi yang boleh membawa anda melakukan day trip ke Abhaneri.


Perigi gergasi Rani-Ki-Vav peninggalan Kerajaan Chalukya

2. Rani-ki-Vav, Patan, Gujarat

Mendapat jolokan the grand-daddy of Indian stepwells, Rani-ki-Vav adalah salah satu daripada beberapa peninggalan kerajaan Chaulukya yang pernah berkuasa memerintah wilayah besar Gujarat dan Rajasthan pada abad ke-11. Selain rangkaian lapisan dinding dan tiang-tiangnya yang bersulam ukiran indah, perigi monumen ini telah dibangun atas perintah Udayamati, isteri kepada raja Chalukya Bhimdev I.

Pemuliharaan Rani-ki-Vav yang luar biasa ini sebenarnya adalah kerana dari bencana alam - monumen ini dipenuhi dengan keladak pada abad ke-13 sebelum dipulihkan lalu popular kembali pada tahun 1940-an. Hari ini, Rani-ki-Vav telahpun disenarai ke dalam tapak warisan Unesco, kerana struktur asasnya yang sangat besar, dan kerumitan serta keanggunan ukiran Vishnu dan dewa-dewa lain yang terpapar pada setiap inci batu yang terdedah.

Cara ke sana: Patan terletak kira-kira 130km dari Ahmedabad dan memerlukan perjalanan selama 3 jam dengan teksi, atau lebih lagi jika anda menaiki bas awam dari stesen bas ST Ahmedabad. Anda juga boleh membuat pilihan untuk bermalam di Patan jika tidak mahu terkejar-kejar dengan masa.


Agrasen Ki Baoli yang berlatarkan kota metropolis Delhi

3. Agrasen Ki Baoli, Delhi

Sebuah mercu tanda Delhi yang terlupakan ini sentiasa terbuka kepada umum  di tengah jalanan kota New Delhi, hanya beberapa minit dari pusat perniagaan tersibuk, Connaught Place. Perigi ini digali 60m ke dalam perut bumi di tengah ibu kota India, dan hanya boleh diakses dengan tangga tunggal. Melalui strukturnya yang dilihat pada hari ini, kemungkinan besar ia telah dibangun pada zaman kejayaan Tughlaq pada abad ke-14, ketika Delhi diperintah oleh dinasti kesultanan Turki. Ada ura-ura yang mengatakan bahawa tempat ini ‘berpenunggu’ - oleh jin yang menghuni runtuhan Tughlaqabad dan Feroz Shah Kotla. Hari ini, Agrasen Ki Baoli adalah tempat tumpuan pengunjung untuk bergambar kerana ia pernah menjadi lokasi penggambaran filem blockbuster arahan Aamir Khan, PK pada 2015.

Cara ke sana: Agrasen Ki Baoli terletak tepat di tengah-tengah New Delhi, berdekatan dengan berbagai penginapan menarik di ibu kota. Haveli Dharampura misalnya, yang mahal tetapi menawan kerana menyajikan keanggunan Mughal di lorong-lorong kota lama, sementara golongan backpacker pula tentunya akan meninap di sekitar Paharganj.


Adalaj Vav adalah sebuah karya agung seni ukiran batu

4. Adalaj Vav, Adalaj, Gujarat

Walaupun tidak dapat bersaing pada skala Rani-ki-Vav, stepwell abad ke-15 di Adalaj di tengah Gujarat ini adalah sebuah karya agung daripada seni ukiran batu – ibarat kotak permata dengan lajur-lajur tiang mengelilingi liang perigi yang berbentuk oktagon di tengahnya, berselimut pula dengan kerawang yang dihiasi ukiran bunga, gajah, dewa dan bermacam ornamen indah.

Cara ke sana: Adalaj mudah diakses dari Ahmedabad dengan auto-rickshaw atau teksi melalui jalan yang menuju ke Gandhinagar. Masa perjalanan sekitar 30 minit sahaja.


Walaupun kebanyakan stepwell terdapat di barat dan utara India, Pushkarini adalah salah satu contoh hebat yang terdapat di selatan negara itu.

5. Pushkarini, Hampi, Karnataka

Stepwell biasanya terdapat di India utara, tetapi runtuhan kota empayar Vijayanagar di Hampi turut ditemukan sebuah perigi yang seumpamanya, disebut Pushkarini, yang dibina dengan gaya stepwell.

Cara ke sana: Hampi boleh diakses melalui stesen keretapi Hospet, kemudian anda perlu membuat perjalanan singkat dengan bas ke Hampi Bazaar.


Rajon Ki Baoli terletak di tapak arkeologi Mehrauli

6. Rajon Ki Baoli, Delhi

Entri kedua dalam carta stepwell di Delhi, tempat takungan air tersembunyi di hutan kering dan berdebu dekat Tapak Arkeologi Mehrauli ini selalu diabaikan oleh para pengunjung yang lebih memilih untuk ke Qutab Minar, sekaligus menjadikan lokasi yang terpencil ini sepi pengunjung.

Cara ke sana: Anda boleh sampai ke Mehrauli dengan menaiki metro, dan terdapat banyak penginapan murah di sekitar Hauz Khas sekiranya anda ingin bermalam di kawasan yang berdekatan.


Perigi Surya Kund merupakan sebahagian daripada Kuil Matahari abad ke-11 di Modhera

7. Surya Kund Stepwell, Modhera, Gujarat

Kuil Matahari abad ke-11 di Modhera ini dibina supaya matahari pagi bersinar ke bahagian dalaman semasa berlakunya ekuinoks - penghormatan kepada penguasa dinasti Solanki, yang dikhabarkan berasal dari matahari. Surya Kund adalah sebuah perigi besar yang dipenuhi dengan lebih daripada 100 shikhara kecil (Menara kuil), seperti galeri seni yang penuh dengan batu ukiran. Seluruh kompleks ini telah diilhamkan oleh raja Bhimdev I, yang isterinya bertanggung jawab atas pembinaan Rani-ki-Vav di Patan (rujuk nombor 2).

Cara ke sana: Modhera boleh diakses dengan bas dari Ahmedabad dan transit di Mahesana, tetapi lebih mudah jika anda mendapatkan khidmat teksi di Ahmedabad dan berkunjung ke Modhera dan Rani-ki-Vav dalam perjalanan yang sama.


Diwali: Festival Cahaya


Gurgaon, Haryana, 27 Oktober 2019

    Sejak hari Jumaat lalu, setiap kali tibanya malam, bunyi letupan mercun dan bunga api bersahut-sahutan. Semua orang gembira menyambut datangnya Diwali.

Mengikut tradisi, Diwali adalah perayaan lima hari yang diperingati di seluruh India dengan penuh kemeriahan. Ia bermula dengan Dhanteras, diikuti oleh Choti Diwali, disusuli pula dengan perayaan utama Diwali, kemudian Govardhan Puja dan akhir sekali, perayaan Bhai Dooj.

Semalam adalah hari perayaan utama Diwali, hari terbesar sekaligus hari raya terpenting bagi umat Hindu, Sikh, dan Jain di India. Seusai subuh, aku berjalan menuju ke arah kota moden Gurgaon ketika matahari baru mulai bersinar. Kota moden yang disebut-sebut sebagai bandar masa depan India ini tampak padat dikelilingi bangunan-bangunan yang menjulang. Kebersihan yang terkawal di sini mengingatkan aku dengan kota Mysore di Karnataka.

Di tepi jalan, pagi-pagi lagi sudah ramai orang menjual bunga berwarna kuning dan merah yang diuntai menjadi kalung panjang. Di hari Diwali ini, ribuan umat membanjiri mandir – kuil Hindu yang tersebar di mana-mana. Untaian bunga-bungaan ini dikalungkan ke patung dewa dewi di dalam mandir.

Selain bunga dan pooja thali, Gurgaon juga penuh dengan manisan dari berbagai bentuk, warna, dan ukuran. Ada laddu yang berupa manisan bulat seperti bola, terbuat dari tepung yang berbalut cairan gula. Ada mithai dari susu. Ada pula barfi yang berbentuk kotak dan beralas kertas perak. Semua manisan ini hanya mempunyai satu rasa, iaitu manis. Satu gigit saja rasanya sudah seperti menelan bersudu-sudu gula yang dicampur susu.

Acara paling penting dalam Diwali adalah sembahyang pooja di malam hari. Setiap tahun, waktu untuk melaksanakan pooja Diwali adalah berbeza. Mereka harus mendengarkan informasi terbaru dari tv dan radio tentang waktu pooja yang tepat. Perkiraannya dilakukan oleh pendeta yang menghitung pergerakan bulan dan bintang. Kata Prashant, tahun ini acara pooja yang paling sempurna dilaksanakan adalah pada pukul 18:43 sampai 20:15, hanya selama 2 jam 24 minit selepas matahari terbenam. Tempoh waktu ini disebut sebagai 'Pradosh Kaal'.

Diya, pelita kecil yang menerangi seluruh penjuru kawasan rumah di malam Diwali

“Bolehkah saya melihat upacara sembahyang pooja?” Aku bertanya kepada Prashant.

“Jangan risau, malam nanti kita pergi ke rumah keluarga kawan saya saja,” katanya.

Bolehkah mereka mengalu-alukan tetamu Muslim?

“Tak perlu risau,” kata Prashant, “keluarga Ashok sudah seperti keluarga saya sendiri. Tadi saya sudah tanya mereka, katanya boleh ajak kamu datang ke rumah.”

Malamnya, aku dibawa Prashant ke sebuah pasar raya di Gurugram untuk mencari beberapa manisan yang bakal dihadiahkan kepada tuan rumah ketika kami bertandang. Suasana perayaan semakin terasa. Jalanan penuh oleh orang berjalan kaki. Jalan raya disekat, kenderaan tak boleh lalu. Kami harus berputar-putar sampai setengah jam lebih untuk mencari petak parkir. Selepas membeli sedikit buah tangan, Prashant terus memecut keretanya menuju ke sebuah kawasan kejiranan elit tak jauh dari pusat bandar. 

Rumah ini besar sekali. Lantainya marmar seperti Taj Mahal. Nampaknya keluarga Ashok memang bukan keluarga biasa. Beliau adalah seorang pengurus sebuah syarikat antarabangsa, termasuk keluarga kasta Brahmin yang cukup terpandang. Di dahinya ada seoles coretan tika warna merah. Kami langsung menuju ruang sembahyang.

Pelita diya mula dinyalakan. Di sudut ruangan ada patung Dewa Ganesh yang berwajah gajah dan Dewi Lakhsmi – dewi kemakmuran, diposisikan bergandingan. Ada kalungan bunga yang melingkar di kedua patung itu. Di hadapannya setompok sesaji, manisan, buah-buahan, dan gambar dewa-dewi lainnya. Sang isteri, berpakaian sari merah menyala, duduk di hadapan altar. Ashok dan ibu bapanya bersila di sekelilingnya.

Ashok menyalakan diya sebelum upacara pemujaan dimulakan

Pelita diya

Sebelum acara pooja dimulai, tangan kiri setiap orang digelangi seutas benang berwarna merah kuning. Benang ini disebut mouli, selalu hadir dalam upacara sembahyang orang Hindu. Pemasangan mouli adalah untuk menerima pemberkatan dari Dewa. Hanya perempuan kasta Brahmin saja yang boleh memasang di pergelangan tangan kanan. Kami berdua langsung duduk bersila di samping keluarga Ashok.

Masing-masing mula menyanyikan pooja kepada dewa dewi. Mereka melantunkan mantera yang berirama seperti lagu yang lembut namun serentak. Dupa itu dipegang dengan tangan kanan, diputar-putar sepanjang alunan mantera. Setelah selesai, dupa ditancap di depan altar. Ibu Ashok membubuhkan tika merah di atas dahi semua orang. Tika, yang sering menjadi ciri orang India dalam filem Bollywood, sebenarnya adalah bahagian daripada ritual Hindu setelah melaksanakan pooja.

Ashok sedia meletakkan diya di sekeliling rumahnya

Kembali aku dibawa bersiar-siar oleh Prashant. Kami melintasi kawasan kejiranan yang meriah oleh kelap-kelip lampu. Gurgaon semakin gempita oleh ledakan mercun di mana-mana. Berkali-kali aku dikejutkan oleh letupan mercun yang tiba-tiba. Kanak-kanak melemparkan mercun ke tengah jalan. Suatu ketika kami hampir melintas di atas mercun yang meledak. Sungguh bahaya.

Namun begitu aku masih ingin berbaur dengan kesukariaan penduduk Gurgaon merayakan Diwali. Prashant mengkhuatirkan keselamatan aku. Dia segera mengajak aku kembali ke rumah Ashok. Tetapi akhirnya aku berhasil memujuknya untuk membiarkan aku berkeliaran sendiri di kawasan sekitar.

Di segenap penjuru jalanan sungguh indah pada malam Diwali ini. Pelita kecil yang tersebar di berbagai sudut, gemerlap di atas mangkuk mungil diya yang terbuat dari tanah liat. Diwali adalah festival cahaya, di mana cahaya pencerahan nurani mengalahkan kegelapan dunia. Lilin kecil berkelip di sudut jalanan dan lentera kandil yang diterbangkan ke udara menambahkan keteguhan terang nurani.

Semua orang melimpah ruah di jalanan ini yang lurus dan teratur. Malam yang gelap menjadi terang benderang oleh semaraknya lampu jalan yang secara serentak dinyalakan. Segala macam bunga api dimainkan di pinggir jalan, tak kira kanak-kanak mahupun orang dewasa.

Tiba-tiba aku mendarat dalam rangkulan beberapa pemuda. Ada tujuh orang, bergiliran memeluk aku dengan hangat dan emosional. “Happy Diwali bhaiya, happy Diwali!” Semuanya larut dalam kegembiraan hari raya.

Sungguh, malam Diwali adalah sebuah malam yang indah.

Rangoli di hadapan pintu rumah

Kemeriahan penduduk di kawasan kejiranan bermain bunga api

Bersama keluarga Ashok

Qawwali: Tradisi Pemujaan di Makam Sufi



    Para pengemis menyambut kedatanganku di perkarangan makam. Pemilik restoran bersahut-sahutan memanggil, memintaku untuk membeli kupon  dan memberi makan kepada para kaum fakir. Laki-laki berkopiah putih berkeliaran ke sana ke mari, mengenakan pakaian kurta longgar hingga ke lutut, berpadu dengan seluar hingga ke mata kaki. Para wanita yang berjubah hitam pekat hanya menampakkan segaris pandangan mata.

Mendekati kawasan makam Hazrat Shaikh Khwaja Syed Muhammad Nizamuddin Auliya atau lebih terkenal sebagai Hazrat Nizamuddin, jalanan semakin sempit seiring dengan deretan kedai yang menampal di kedua sisi. Ramai penjual pajangan kaligrafi, buku dan kitab islamik, kurma, bunga hingga dupa. Berbeza dengan tradisi negara kita yang menggunakan pelbagai variasi bunga ketika berziarah, mulai bunga mawar, melati dan kenanga, namun di sini hanya menjual bunga mawar yang dirangkai menyerupai kalung atau diletakkan di atas piring yang terbuat daripada daun.

Tak hanya bunga. Para penziarah turut membawa dupa dan chaddar; kain berwarna yang dibingkai dengan renda kuning keemasan. Deretan chaddar ini tergantung di kedai-kedai. Di tengahnya bertulis lafaz dalam tulisan Urdu, mirip dengan tulisan jawi. Tak kurang juga yang bertuliskan lafaz Basmallah dan Syahadah. Sungguh kain ini mengingatkan aku dengan kain penutup keranda yang membawa jenazah di negara kita.

Hazrat Nizamuddin Dargah

Di sini, denyut jantung kebudayaan dan tradisi sufisme bervibrasi kuat. Seorang lelaki mengalunkan syair dan puisi, diselingi alunan muzik harmonika dan tabla yang dimainkan rakan-rakannya. Mereka duduk bersenandung berkiblatkan makam seorang wali Allah. Tradisi muzik pemujaan kepada Sang Khaliq dan salam hormat kepada para sufi ini dinamakan qawwali. Ia sangat popular di negara-negara Asia selatan, seperti India, Bangladesh dan Pakistan. Para pemuzik duduk bersila di atas lantai, berjajar dalam dua baris. Di baris depan, di hadapan mikrofon, ada penyanyi utama dan pemain harmonium – alat muzik seakan organ kecil yang bunyinya dihasilkan oleh paip udara yang mengembang dan mengempis seperti akordion. Di barisan belakang, juga duduk bersila, adalah penyanyi pengiring yang bertepuk tangan. Tepuk tangan, bersama tetabuhan gendang, adalah bahagian penting dalam sajian muzik qawwali.

Menurut buku Among the Believers tulisan peraih anugerah nobel sastera V.S. Naipaul yang pernah aku baca, Islam di Asia selatan adalah campuran kebudayaan yang pra-Islam, termasuk India tentunya. Di sini hidup spiritual sufisme berdaya mistik, yang merupakan detak jantung Islam di India, Pakistan, Bangladesh, hingga ke negara-negara Asia tengah. Islam yang mula-mula hidup subur di belahan tanah besar ini adalah sufisme, dan hingga sekarang masih nampak wujudnya.

Di antara kebiasaan yang tidak Islamik yang bercampur dengan kehidupan Islamik adalah tradisi berkunjung, berziarah, dan berdoa di makam-makam orang suci. Makam para sufi atau wali ini disebut dargah, tempat bersemayamnya Hazrat Syed Muhammad Nizamuddin Auliya, seorang muslim sunni merangkap guru sufi yang masyhur sekitar abad ke 14, adalah salah satu ikon kota Delhi yang dikunjungi ramai orang terutama pada hari Khamis dan ‘Urs’ (peringatan hari kematian) sang hazrat.

Para wanita yang mengunjungi makam

Aku tidak melihat bagaimana ramainya peringatan Urs di sini, tetapi aku terhanyut dalam alunan muzik mistik ini. Qawwali adalah alunan muzik Islamik yang berakar dari kebudayaan India dan Pakistan. Tradisi yang bermula sejak 7 abad silam ini diadakan di hadapan dargah. Namun menurut Abdul Mannan, seorang pemuda yang baru aku temui di sini mengatakan bahawa tradisi qawwali ini sebenarnya berasal dari Parsi (Iran dan Afghanistan ketika ini) sejak 800 tahun yang lalu. Ketika Islam masuk ke tanah Hindustan, tradisi ini semakin merambah Asia selatan. Kemudian seorang Sufi di Delhi bernama Amir Khusro Dehlavi menggabungkan tradisi muzik Parsi dan India lalu terciptalah tradisi qawwali yang kita kenal hingga saat ini. Nama rasmi bagi tradisi ini adalah Mehfil-e-sama.

Kebanyakan lagu qawwali menggunakan bahasa Urdu, bahasa kebangsaan negara Pakistan yang turut digunakan oleh sebahagian besar penduduk Muslim India. Urdu adalah gabungan antara bahasa Hindi dan Parsi. Lagu qawwali pula berupa bait-bait puisi yang secara implisit memiliki makna spiritual, meskipun adakala liriknya terdengar seperti lirik lagu sekular. Namun tema utamanya adalah tentang kecintaan, pengabdian dan kerinduan seorang hamba kepada Rabb nya. Liriknya diawali dengan pujian kepada Allah dan kemudian disusul dengan selawat kepada Nabi Muhammad dan dilanjutkan dengan lagu bertemakan cinta yang biasa dikenal dengan ghazal.

Di makam, aku melihat para penziarah membakar dupa dan memasuki kawasan batu nisan. Nisannya dikelilingi tembok dan kayu menerawang. Penziarah kemudiannya menutupkan chaddar di atas batu nisan dan menebarkan bunga. Berdoa dan dilanjutkan lagi dengan berjalan perlahan mengelilingi makam. Di India, wanita tidak diperbolehkan mendatangi perkuburan umum, tapi dibolehkan mendatangi makam wali atau sufi. Itupun digarisbataskan dengan hanya di luar tembok yang memagari batu nisan tersebut. Para kaum hawa membaca kitab Al Quran dengan khusyuk. Duduk bersimpuh sambil badannya melambai maju dan mundur. "Membaca Al Quran seperti ini adalah kebiasaan bagi orang India," terang Abdul Mannan.

Kaum wanita hanya dibolehkan berada di luar makam

Di tembok pula melilit ratusan bahkan ribuan benang merah yang seakan benang wool menandakan sebuah ikatan antara penziarah dengan wali Allah. Penziarah yang datang ke sini tidak hanya daripada kalangan kaum muslim, tetapi juga penganut Hindu dan agama lain. Mereka percaya bahawa kedatangan ke makam wali dapat mendatangkan berkah dan menyembuhkan penyakit, dan segala permohonan akan dikabulkan.

Bhar do jholi meri ya Muhammad.. Laut kar main na jaonga khali..” Nyanyian qawwali baru bermula ketika para pengunjung lelaki dan perempuan kian membanjiri tempat ini. Semakin ramai pengunjung yang berdesak-desak duduk bersila menghadap barisan penyanyi. Tak sangka, lagu kegemaranku dalam filem Bhajrangi Bhaijaan turut dinyanyikan di sini. Di tengah-tengah keramaian, seorang lelaki berjalan perlahan dengan membawa kipas berukuran jumbo yang terbuat daripada (mirip) bulu binatang. Mengibaskan kipas ke arah penziarah dan mengharapkan sedekah. Kibasan ini dianggap mendatangkan berkah. Dia turut menyemburkan wangian ke arah penonton. Aroma semerbak bunga mawar membawa kesegaran mengiringi lantunan muzik tradisional.

Aku menangkap beberapa lirik bahasa Urdu seperti “datanglah kekasih hatiku, datanglah…” atau “Tuhanku yang tercinta, di manakah engkau?”, atau “Allah hi Allah bol, hanya ucapkan nama Allah!” Dalam tradisi sufi, Tuhan digambarkan sebagai sang kekasih hati. Syair qawwali, isinya membangkitkan kecintaan pada Tuhan, kadangnya melantun panjang memerlukan kekuatan pita suara yang luar biasa, dan kadangnya rancak, cepat, dinamik dengan iringan tepukan tangan yang serentak.


Para pemuzik dihujani wang tanpa henti

Ekstasi spiritual, demikian ia disebut. Muzik ini mempunyai daya hipnotis yang luar biasa. Lagu-lagu qawwali berisikan pemujaan berpadu dengan kata-kata yang merasuk sukma. Tak jarang para pendengarnya boleh terkhayal dan terasuk kebahagiaan yang tiada tara mendengar keagungan dan kebesaran asma Allah. Tanpa sedar, para pendengar boleh menggeleng-gelengkan kepala tanpa henti ketika semakin larut dalam kedahsyatannya. Ada lelaki tua berjanggut yang serta merta berdiri, berputar-putar di depan penyanyi, semakin lama semakin cepat, terlarut dalam kebahagiaan spiritual yang tiada duanya. Pengunjung yang lain, masing-masing membawa not kertas rupee, menghujani para pemuzik dengan tompokan wang tanpa henti.

Tak perlu faham dengan maksud dan kata-kata di dalam lagu qawwali. Alunan nadanya sudah menggemakan kekuatan spiritual yang tak terhingga. Tengah malamnya, di kuburan seorang suci di kota Delhi, aku menyaksikan kekuatan muzik sufi yang lebih dahsyat lagi.

Featured Post

Backpacking Pakistan 2: Menembus Perbatasan

Baab-i-Azadi bermaksud 'Gerbang Kemerdekaan' dalam erti harfiah   10 Januari 2020      Perbatasan Wagah dan Attari, demikian ia dik...

Search accomodation for your next trip!

Popular Posts

Trip.com

Bangsa membaca bangsa berjaya!

One Way at MYR79!