14 Peaks: Nothing is Impossible

 


    Aku sangat termotivasi dengan satu dokumentari yang baru saja aku tonton di Netflix, judulnya 14 Peaks. Walaupun aku bukanlah seorang kaki trekking dan bukan juga pendaki tegar, tapi dokumentari ini membuatkan aku kagum dan merasakan kalau seseorang itu tekad dalam menggapai mimpinya, memang 'tak ada yang mustahil'.

Nirmal Purja atau Nimsdai, adalah seorang pendaki Nepal yang memegang pelbagai rekod dunia dalam pendakian gunung. Sebelum menceburkan diri ke dalam kerjaya mendaki gunung, dia berkhidmat dalam Tentera British dengan Briged Gurkha diikuti dengan Special Boat Service (SBS), iaitu sebuah unit pasukan khas Tentera Laut Diraja Britain. 14 Peaks mengisahkan perjalanan Nimsdai yang telah berjaya menawan kesemua 14 puncak gunung yang melebihi ketinggian 8000 meter atau 26000 kaki dalam tempoh masa 6 bulan dan 6 hari. Beliau juga merupakan manusia pertama yang sampai ke puncak Gunung Everest, Lhotse dan Makalu dalam masa 48 jam.

Nimsdai melihat bahawa majoriti pendaki gunung yang mendaki puncak-puncak tinggi di Himalaya rata-ratanya mendapat sokongan dan bantuan oleh Sherpa (malim gunung di Nepal). Jadi secara amnya, pasti terdapat satu Sherpa yang menemani setiap pendaki di sepanjang perjalanan. Namun begitu, tidak banyak kredit yang diberikan kepada Sherpa atas sokongan mereka kepada pendaki dalam keseluruhan ekspedisi. Kadang-kadang nama mereka langsung tidak diberikan sebarang kredit, dan itu yang menjadikan wajah mereka tidak begitu dikenali di seluruh dunia. Insentif yang mereka perolehi juga jauh lebih rendah berbanding pendaki-pendaki Barat, meskipun mereka melakukan pendakian yang sama.

Dan mungkin itulah sebab kenapa nama Tenzing Norgay tidak segah nama Edmund Hillary selaku manusia pertama yang menawan puncak Everest.

Reinhold Messner adalah manusia pertama yang berjaya menakluk 14 puncak dan beliau telah mengambil masa selama 17 tahun

Nimsdai mahu mengubah semua itu. Dia mahu para Sherpa Nepal yang bersamanya turut menjadi tumpuan dunia atau sekurang-kurangnya mereka diberikan penghargaan yang selayaknya. Lalu dia melancarkan sebuah ekspidisi yang diberi nama Project Possible untuk memecahkan rekod pendakian ke semua 14 puncak yang sebelum ini berjaya diselesaikan dalam tempoh tujuh tahun. Dan menerusi projek ini, Nimsdai memutuskan dia akan mendaki kesemuanya dalam masa 7 bulan sahaja.

Tapi realiti tidak seindah mimpi. Terlalu banyak hambatan dan cabaran yang perlu ditempuh oleh Nimsdai selama Project Possible berjalan. Bahkan sebelum projek bermula, beliau berdepan kesukaran untuk mendapatkan tajaan sebelum dia memutuskan untuk mencagarkan rumahnya sendiri untuk membiayai projeknya. Di kampung halaman pula, ibunya sedang sakit. Nimsdai pun tidak tahu sama ada beliau akan dapat bertemu dengan ibunya lagi selepas ekspidisinya selesai memandangkan keadaan ibunya yang sudah kritikal. Sementara itu, kerajaan China pula enggan memberikan permit mendaki ke salah satu puncak bernama Shishapangma yang terletak di selatan Tibet. Namun dengan berkat segala usaha Nimsdai yang tidak pernah kenal erti putus asa, dia akhirnya berjaya dengan sokongan politik kerajaan Nepal serta bantuan tekanan netizen dari seluruh dunia ke atas kerajaan China.


Pada Januari tahun ini, Nimsdai bersama sembilan pendaki Nepal yang lain berjaya menjadi pasukan pertama yang menawan puncak K2 pada musim sejuk selepas berbagai percubaan pendakian ke puncak kedua tertinggi di dunia itu yang sering gagal sejak 1987. Nimsdai adalah satu-satunya ahli pasukan yang mendaki K2 tanpa menggunakan oksigen tambahan, sekaligus menjadi individu pertama yang berbuat demikian.

"Di zon kematian, saya menjadi hidup," kata Nimsdai ketika ditanya tentang cara dia menangani situasi genting saat berada di zon kematian. Dia mengatakan bahawa jiwanya menjadi sebahagian daripada gunung. Mendaki puncak yang begitu angkuh selalunya menjadikannya dalam keadaan meditasi. Jauh daripada semua persepsi dan ekspektasi. Dia mula menemukan perkara baharu tentang dirinya, menemukan kesalinghubungan yang erat antara dirinya dan keperitan yang ditanggung dan semua itu justeru menjadi sebahagian daripada dirinya sendiri.

Dokumentari ini memberikan inspirasi kepada seluruh generasi dan juga membawa mesej bahawa tidak ada apa pun yang mampu mengehadkan kita daripada mencapai matlamat hidup selagi kita terus berusaha untuk memecahkan tembok-tembok yang sentiasa menjadi penghalang.

Ia juga menunjukkan kepada kita tentang semangat berpasukan, dedikasi, nasionalisme, pemandangan yang spektakular, serta sebab kenapa Nimsdai dan pasukannya layak untuk mendapat penghargaan yang serupa seperti Sir Edmund Hillary, atau mungkin lebih daripada itu.

Akhir sekali, salah satu dialog Nimsdai dalam dokumentari ini yang membuatkan bulu aku meremang adalah, "I am the Usain Bolt of 8000 meters. No one can defeat me."

8/10 daripada aku.


Nimsdai (dua ari kiri) bersama pasukannya

Nimsdai disambut dengan penuh kemeriahan ketika dia kembali ke bumi Nepal setelah berjaya menyelesaikan ekspidisi Project Possible


Penginapan di Pulau Langkawi yang Berbaloi Untuk Poket Anda (1-2 Bintang)



Sejak Pulau Langkawi dipilih untuk menjadi perintis bagi gelembung pelancongan dan mula dibuka buat kunjungan pelancong pada 16 September 2021, ribuan pengunjung telah bertandang ke pulau bebas cukai itu setiap hari sehingga kini. Dan meskipun kegiatan rentas negeri juga sudah dibenarkan oleh kerajaan Malaysia pada ketika ini, Langkawi masih menjadi destinasi pilihan buat mereka yang mahukan sebuah percutian santai di pulau peranginan yang bukan sahaja indah dan cantik malah punya bermacam tarikan. Maka tak hairan, Langkawi bukan sahaja terkenal buat rakyat tempatan tapi juga dari seluruh dunia.

Dengan itu, banyaklah wujudnya hotel-hotel yang menawarkan harga-harga best dan berkonsep menarik untuk dipilih.

Maka untuk post kali ini, aku senaraikan hotel-hotel murah yang terletak di sekitar Pulau Langkawi. Teruskan membaca senarai penginapan murah di pulau ini untuk mencari penginapan yang cocok dengan jiwa anda sekiranya anda merancang untuk bercuti ke sana kelak.


1. Fave Hotel


Lokasi: Jalan Pantai Tengah

Harga bermula dari RM199 

Buat tempahan di sini


2. AB Motel


Lokasi: Pantai Cenang

Harga bermula dari RM90

Buat tempahan di sini


3. Nagoya Inn


Lokasi: Kuah

Harga bermula dari RM76

Buat tempahan di sini


4. Cenang Plaza


Lokasi: Pantai Cenang

Harga bermula dari RM196

Buat tempahan di sini


5. Bahagia Hotel


Lokasi: Kuah

Harga bermula dari RM87

Buat tempahan di sini


6. Sandy Beach Resort


Lokasi: Pantai Cenang

Harga bermula dari RM123

Buat tempahan di sini


7. Melati Tanjung Beach Resort


Lokasi: Jalan Pantai Cenang

Harga bermula dari RM69

Buat tempahan di sini


8. Langkapuri Inn


Lokasi: Pantai Cenang

Harga bermula dari RM124

Buat tempahan di sini


9. Langkawi Uptown


Lokasi: Pusat Bandar Kuah

Harga bermula dari RM71

Buat tempahan di sini


10. Salsa Resort


Lokasi: Temonyong

Harga bermula dari RM100

Buat tempahan di sini


11. Casa Fina


Lokasi: Pantai Cenang

Harga bermula dari RM127

Buat tempahan di sini


12. Citin Hotel


Lokasi: Kuah

Harga bermula dari RM89

Buat tempahan di sini


13. Sinaran Motel


Lokasi: Pekan Kuah

Harga bermula dari RM40

Buat tempahan di sini


14. Kuala Melaka Inn


Lokasi: Padang Matsirat

Harga bermula dari RM75

Buat tempahan di sini


15. MyAngkasa Akademi & Resort


Lokasi: Kedawang

Harga bermula dari RM70

Buat tempahan di sini


16. Baron Hotel


Lokasi: Kuah

Harga bermula dari RM89

Buat tempahan di sini


17. Kampung Tok Senik Resort


Lokasi: Ulu Melaka

Harga bermula dari RM150

Buat tempahan di sini


18. Eagle Bay


Lokasi: Kuah

Harga bermula dari RM103

Buat tempahan di sini


19. Villa Molek


Lokasi: Pantai Tengah

Harga bermula dari RM349

Buat tempahan di sini


20. JS Motel


Lokasi: Pusat Bandar Kuah

Harga bermula dari RM75

Buat tempahan di sini


21. Kelibang Comfort Inn


Lokasi: Kuah

Harga Bermula dari RM89

Buat tempahan di sini


22. Riverra Inn


Lokasi: Padang Lalang

Harga bermula dari RM116

Buat tempahan di sini


23. Panorama Hotel


Lokasi: Ulu Melaka

Harga bermula dari RM68

Buat tempahan di sini


24. Mawanza Motel


Lokasi: Kuah

Harga bermula dari RM51

Buat tempahan di sini


25. Cenang Memories


Lokasi: Pantai Tengah

Harga bermula dari RM103

Buat tempahan di sini


26. Matahari Inn Motel


Lokasi: Kuah

Harga bermula dari RM50

Buat tempahan di sini


27. Bella Vista


Lokasi: Padang Matsirat

Harga bermula dari RM127

Buat tempahan di sini


28. Hotel Asia


Lokasi: Kuah

Harga bermula dari RM56

Buat tempahan di sini


29. The Gemalai Village


Lokasi: Cenang

Harga bermula dari RM258

Buat tempahan di sini


30. Azio Hotel


Lokasi: Pusat Bandar Kuah

Harga bermula dari RM85

Buat tempahan di sini


31. Delta Motel


Lokasi: Pantai Cenang

Harga bermula dari RM95

Buat tempahan di sini


32. Charlie Motel


Lokasi: Pantai Tengah

Harga bermula dari RM90

Buat tempahan di sini


33. Sunderland Motel


Lokasi: Pusat Bandar Kuah

Harga Bermula dari RM50

Buat tempahan di sini


Sebenarnya terdapat lebih daripada 500 hotel di sekitar pulau bebas cukai ini, namun aku telah memilih hotel murah di Langkawi yang terbaik dan dapat memberikan lebih daripada nilai yang dibayar. Jadi janganlah ragu-ragu untuk memilih salah satu daripada penginapan yang disenaraikan ini ya?

Tapi kalau anda masih ingin mencari penginapan yang berbeza di Langkawi ini, anda boleh melayari laman Agoda untuk melihat banyak lagi pilihan lain yang tiada kesudahannya.

Bagi backpackers yang ingin mencari hostel murah di Langkawi, anda boleh singgah untuk membaca artikel aku tentang 8 hostel di Langkawi yang berharga bawah RM20

Namun sekiranya anda tercari-cari pantai best di Langkawi, jom baca artikel aku bertajuk 10 Pantai Terbaik di Pulau Langkawi.

Inginkan port lepak dan mengopi yang hipster dan Instagramable? Aku cadangkan untuk anda pergi berkunjung ke sebuah kafe unik merangkap galeri seni dan hostel yang terletak berdekatan dengan Kota Mahsuri. Kalau nak tahu apa yang best dekat situ, baca artikel aku tentang Rumah Mawart.

Hotel sudah dipilih, tibalah masanya untuk anda memulakan eksplorasi ke berbagai destinasi menarik yang terdapat di sekitar Langkawi. Selepas menghabiskan sebulan penuh di pulau ini Oktober lalu, aku baru sedar yang kita tak mungkin dapat meneroka kesemua lokasi menarik di Langkawi dalam sebuah kunjungan singkat kerana pulau ini menawarkan terlalu banyak tempat menarik untuk dikunjungi. Jadi jika anda pening untuk memilih aktiviti apa yang mahu dilakukan, mencari kereta sewa, atau mendapatkan tiket masuk bagi tempat-tempat lawatan, dapatkan saja di Klook travel.

Walau dimana pun anda merancang untuk pergi pasca pandemik ini, semoga anda sekeluarga dapat menikmati percutian yang terindah di Langkawi.

P.S. Sudahkah anda mendapatkan baucar RM50 daripada Firefly? Jika belum, dapatkan segera di sini!

Rumah Mawart: Paduan Antara Galeri Seni, Kafe, dan Hostel

Selamat datang ke Rumah Mawart


    Pengalaman mendulang ilmu dan kemahiran sebagai barista ketika di Australia beberapa tahun yang lalu mendorong Ujay Omar Zaki, 30, memendam hasrat untuk menceburi bidang perniagaan dalam industri makanan dan minuman.

Kini, sang pengembara itu berjaya merealisasikan impiannya dengan mengusahakan sebuah kafe bernama Rumah Mawart yang tersembunyi di suatu sudut Kampung Mawar, terletak tidak jauh dari Kota Mahsuri dan berkonsepkan galeri dan bengkel seni merangkap hostel buat backpackers.

Trend orang muda sekarang suka mengambil gambar dan berkongsi di media sosial memberi idea kepada saya membuka kafe ini, malah pengembaraan sebelum ini yang telah membawa saya bepergian ke berbagai belahan dunia memberi inspirasi kepada saya untuk membuka kafe dan hostel di sini,” katanya.

Konsep klasik

Uniknya Rumah Mawart ini, dinding dan lantainya menggunakan kayu kerana ia bertemakan rumah melayu klasik yang memaparkan suasana hijau kampung di luar jendela dan didekorasikan dengan bermacam barangan antik di beberapa bahagian kafe. Semua itu adalah hasil tangan Ujay dan seorang rakan kongsinya yang mesra disapa dengan nama Lan.

Berkongsi cerita, pemuda kelahiran Kelantan ini yang gemar menjelajah ke ‘tempat orang’ sudah mengembara sejak usia remaja dan telah mengunjungi negara-negara Asia Tenggara hingga ke Timur Tengah sekaligus memberi ilham kepadanya untuk membuka kafe berkonsepkan galeri seni dan hostel itu.

“Sebenarnya kafe ini baru saja beroperasi sejak empat bulan yang lalu,” ujar Ujay, “sebelum ini Rumah Mawart adalah sebuah studio seni bebas yang telah dibuka sejak tahun 2015.


Bengkel seni disediakan buat pengunjung yang ingin belajar melukis

Antara hasil lukisan pengunjung terdahulu yang menghiasi dinding bengkel 

“Pada asalnya studio ini dikendalikan oleh saya dan Lan, dan kami hanya menawarkan produk-produk tentang seni lukisan. Selain itu kami juga mengajarkan pengunjung cara menconteng batik selain menawarkan pelbagai jenis batik untuk dijual, serta barangan kraftangan yang lain,” tambahnya lagi.

Sejak penubuhannya, Rumah Mawart tidak hanya menawarkan servis dan produk seni mereka di Pulau Langkawi, malahan menjalin kerjasama dengan kompleks kraf, hotel-hotel, dan turut terlibat dengan pelbagai exhibition di sekitar semenanjung Malaysia.

Sebagai seorang penggemar kopi, Ujay telah banyak mencuba bermacam jenis minuman kopi di setiap negara yang disinggahinya. Namun pengalamannya meminum kopi di Indonesia telah memberinya ilham untuk membuka perniagaan kafe dan dia terus memendam impian itu hinggalah dia berhasil mempelajari teknik-teknik barista semasa di Australia.

“Sejak Langkawi dibuka pada 16 September yang lalu, Rumah Mawart sedia menerima pelanggan yang ingin menginap di sini. Buat masa sekarang, kami mempunyai 8 katil bagi dormitory dan sebuah private room,” terang Ujay.

Ketika menyediakan kopi, sang barista akan turut bercerita

Variasi biji-biji kopi yang dikisar di sini datangnya dari berbagai penjuru dunia seperti Toraja (Indonesia), Santos (Brazil), Santa Ana (El Salvador), dan Dalat (Vietnam). Selain minuman kopi, Rumah Mawart juga menyediakan pelbagai juadah pencuci mulut yang terdiri daripada kek dan puding bermacam perisa.

Ketika kali pertama aku menjejakkan kaki ke sini, alangkah terujanya aku tatkala mendapati yerba mate juga turut ditawarkan di kafe ini. Mate, juga dikenali sebagai chimarrão atau cimarrón merupakan sejenis minuman seduh berkafein yang dihasilkan dalam kalangan orang-orang Guaraní dan Tupí di benua Amerika Selatan; ia dihasilkan daripada daun tumbuhan spesies Ilex paraguariensis serta dihidangkan dengan bekas dan penyedut khas. Minuman ini terkenal sebagai minuman kesihatan. Ia biasanya diminum di Argentina di mana ia dikenali sebagai ‘minuman kebangsaan’ negara tersebut.

Minuman Yerba Mate

‘Mate’ berasal dari perkataan Bahasa Quechua ‘mati’ yang merujuk kepada sejenis labu (Lagenaria vulgaris).

Mengulas lanjut, Ujay dan Lan mula mengusahakan penjenamaan semula Rumah Mawart selepas beliau kembali ke tanah air pada tahun lalu.

“Memandangkan situasi pandemik yang masih belum memungkinkan saya keluar mengembara, ditambah pula dengan ketiadaan pelancong ke Langkawi yang menjejaskan aktiviti seni Rumah Mawart, kami berpendapat inilah masa sesuai untuk ‘kasi jadi’ idea perniagaan yang telah dirancang sejak dulu.

“Sepanjang tempoh PKP yang lalu, saya bersama Lan berkongsi melaburkan duit simpanan sendiri sebagai modal untuk mengubah spektrum bisnes kami. Bermula dengan berdua, kini kami sudah berenam,” kata Ujay.




Ujay mengakui pada permulaan perniagaan, ia tidak begitu memberangsangkan berikutan sektor pelancongan domestik masih belum dibuka.

Namun, sejak Langkawi dipilih menjadi perintis bagi gelembung pelancongan, ditambah pula dengan bantuan pelanggan-pelanggan kafe yang mempromosikan Rumah Mawart melalui media sosial, telah menjadikan kafenya semakin dikenali ramai.

Malah, anak ketiga daripada 20 beradik ini sekarang sudah mula tersenyum lebar apabila jualan makanan serta minuman di kafenya kini melonjak naik apabila menjadi tular.

Mengakhiri perbualan, Ujay sempat mengatakan bahawa jiwa petualangannya masih belum padam dan dia mempunyai impian untuk mengunjungi dan melihat sendiri kehidupan di Afghanistan selepas Taliban merampas kembali negara itu daripada kerajaan terdahulu.

Namun buat masa ini, dia mahu fokus dengan perniagaannya terlebih dahulu sehingga ianya benar-benar stabil sebelum dia menggalas backpacknya semula dan kembali menjengah dunia yang luas.

Bersama Ujay

Ruang bacaan

Bilik dormitori

Jangan lupa berkunjung ke Rumah Mawart sekiranya anda bercuti di Langkawi kelak!

Featured Post

Backpacking Pakistan 2: Menembus Perbatasan

Baab-i-Azadi bermaksud 'Gerbang Kemerdekaan' dalam erti harfiah   10 Januari 2020      Perbatasan Wagah dan Attari, demikian ia dik...

Search accomodation for your next trip!

Popular Posts

Trip.com

Bangsa membaca bangsa berjaya!

One Way at MYR79!