Memaparkan catatan dengan label hiking. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label hiking. Papar semua catatan

14 Peaks: Nothing is Impossible

 


    Aku sangat termotivasi dengan satu dokumentari yang baru saja aku tonton di Netflix, judulnya 14 Peaks. Walaupun aku bukanlah seorang kaki trekking dan bukan juga pendaki tegar, tapi dokumentari ini membuatkan aku kagum dan merasakan kalau seseorang itu tekad dalam menggapai mimpinya, memang 'tak ada yang mustahil'.

Nirmal Purja atau Nimsdai, adalah seorang pendaki Nepal yang memegang pelbagai rekod dunia dalam pendakian gunung. Sebelum menceburkan diri ke dalam kerjaya mendaki gunung, dia berkhidmat dalam Tentera British dengan Briged Gurkha diikuti dengan Special Boat Service (SBS), iaitu sebuah unit pasukan khas Tentera Laut Diraja Britain. 14 Peaks mengisahkan perjalanan Nimsdai yang telah berjaya menawan kesemua 14 puncak gunung yang melebihi ketinggian 8000 meter atau 26000 kaki dalam tempoh masa 6 bulan dan 6 hari. Beliau juga merupakan manusia pertama yang sampai ke puncak Gunung Everest, Lhotse dan Makalu dalam masa 48 jam.

Nimsdai melihat bahawa majoriti pendaki gunung yang mendaki puncak-puncak tinggi di Himalaya rata-ratanya mendapat sokongan dan bantuan oleh Sherpa (malim gunung di Nepal). Jadi secara amnya, pasti terdapat satu Sherpa yang menemani setiap pendaki di sepanjang perjalanan. Namun begitu, tidak banyak kredit yang diberikan kepada Sherpa atas sokongan mereka kepada pendaki dalam keseluruhan ekspedisi. Kadang-kadang nama mereka langsung tidak diberikan sebarang kredit, dan itu yang menjadikan wajah mereka tidak begitu dikenali di seluruh dunia. Insentif yang mereka perolehi juga jauh lebih rendah berbanding pendaki-pendaki Barat, meskipun mereka melakukan pendakian yang sama.

Dan mungkin itulah sebab kenapa nama Tenzing Norgay tidak segah nama Edmund Hillary selaku manusia pertama yang menawan puncak Everest.

Reinhold Messner adalah manusia pertama yang berjaya menakluk 14 puncak dan beliau telah mengambil masa selama 17 tahun

Nimsdai mahu mengubah semua itu. Dia mahu para Sherpa Nepal yang bersamanya turut menjadi tumpuan dunia atau sekurang-kurangnya mereka diberikan penghargaan yang selayaknya. Lalu dia melancarkan sebuah ekspidisi yang diberi nama Project Possible untuk memecahkan rekod pendakian ke semua 14 puncak yang sebelum ini berjaya diselesaikan dalam tempoh tujuh tahun. Dan menerusi projek ini, Nimsdai memutuskan dia akan mendaki kesemuanya dalam masa 7 bulan sahaja.

Tapi realiti tidak seindah mimpi. Terlalu banyak hambatan dan cabaran yang perlu ditempuh oleh Nimsdai selama Project Possible berjalan. Bahkan sebelum projek bermula, beliau berdepan kesukaran untuk mendapatkan tajaan sebelum dia memutuskan untuk mencagarkan rumahnya sendiri untuk membiayai projeknya. Di kampung halaman pula, ibunya sedang sakit. Nimsdai pun tidak tahu sama ada beliau akan dapat bertemu dengan ibunya lagi selepas ekspidisinya selesai memandangkan keadaan ibunya yang sudah kritikal. Sementara itu, kerajaan China pula enggan memberikan permit mendaki ke salah satu puncak bernama Shishapangma yang terletak di selatan Tibet. Namun dengan berkat segala usaha Nimsdai yang tidak pernah kenal erti putus asa, dia akhirnya berjaya dengan sokongan politik kerajaan Nepal serta bantuan tekanan netizen dari seluruh dunia ke atas kerajaan China.


Pada Januari tahun ini, Nimsdai bersama sembilan pendaki Nepal yang lain berjaya menjadi pasukan pertama yang menawan puncak K2 pada musim sejuk selepas berbagai percubaan pendakian ke puncak kedua tertinggi di dunia itu yang sering gagal sejak 1987. Nimsdai adalah satu-satunya ahli pasukan yang mendaki K2 tanpa menggunakan oksigen tambahan, sekaligus menjadi individu pertama yang berbuat demikian.

"Di zon kematian, saya menjadi hidup," kata Nimsdai ketika ditanya tentang cara dia menangani situasi genting saat berada di zon kematian. Dia mengatakan bahawa jiwanya menjadi sebahagian daripada gunung. Mendaki puncak yang begitu angkuh selalunya menjadikannya dalam keadaan meditasi. Jauh daripada semua persepsi dan ekspektasi. Dia mula menemukan perkara baharu tentang dirinya, menemukan kesalinghubungan yang erat antara dirinya dan keperitan yang ditanggung dan semua itu justeru menjadi sebahagian daripada dirinya sendiri.

Dokumentari ini memberikan inspirasi kepada seluruh generasi dan juga membawa mesej bahawa tidak ada apa pun yang mampu mengehadkan kita daripada mencapai matlamat hidup selagi kita terus berusaha untuk memecahkan tembok-tembok yang sentiasa menjadi penghalang.

Ia juga menunjukkan kepada kita tentang semangat berpasukan, dedikasi, nasionalisme, pemandangan yang spektakular, serta sebab kenapa Nimsdai dan pasukannya layak untuk mendapat penghargaan yang serupa seperti Sir Edmund Hillary, atau mungkin lebih daripada itu.

Akhir sekali, salah satu dialog Nimsdai dalam dokumentari ini yang membuatkan bulu aku meremang adalah, "I am the Usain Bolt of 8000 meters. No one can defeat me."

8/10 daripada aku.


Nimsdai (dua ari kiri) bersama pasukannya

Nimsdai disambut dengan penuh kemeriahan ketika dia kembali ke bumi Nepal setelah berjaya menyelesaikan ekspidisi Project Possible


Menggapai Puncak Tertinggi Pulau Langkawi


Gunung Raya adalah gunung tertinggi di pulau Langkawi.

Jika anda ingin melakukan aktiviti semasa di Langkawi, aku cadangkan anda untuk pergi mendaki Gunung Raya.

Ia berketinggian 881 meter dari aras laut dan boleh dicapai melalui dua kaedah: jalan raya dan anak tangga. Setelah menghabiskan sebulan penuh di Pulau Langkawi baru-baru ini, aku telahpun naik ke puncaknya sebanyak dua kali – dengan menaiki anak tangga dan melalui jalan raya.

Satu perihal yang aku belajar tentang gunung ini adalah; cuaca di puncaknya agak sukar diramal.

Hal ini demikian kerana korang tidak akan tahu sama ada anda akan mendapat pemandangan yang jelas dari atas atau tidak, kerana puncak Gunung Raya sering bersembunyi di balik awan!

Mari kita lanjut kepada perician bagaimana untuk naik ke puncak Gunung Raya.

Baca juga: Jom ke Langkawi?

1. Akses ke Gunung Raya

Terdapat dua jalan untuk menggapai puncak Gunung Raya seperti yang aku tuliskan pada awalnya, iaitu dengan mendaki anak tangga ataupun berjalan kaki melalui jalan raya.

Dan penting untuk korang tahu, kedua-dua akses ini bermula dari dua sisi gunung yang berbeza.

Jarak (tangga): 4287 anak tangga

Jarak (jalan raya): 13.3 kilometer

Tahap kesukaran: Aku boleh katakan ianya mudah bagi kaki pendaki, tetapi mungkin agak meletihkan buat mereka yang tidak biasa memandangkan 4287 anak tangga itu bukanlah jumlah yang sedikit.

Tips: Bawa sekurang-kurangnya 2 liter air dan sedikit makanan ringan kerana tidak ada satupun kedai di sepanjang perjalanan. Jika anda akan turun dari gunung pada sebelah malam, jangan lupa membawa lampu suluh kerana keadaan persekitaran kawasan pendakian yang gelap sepenuhnya pada waktu malam, samada di jalan raya mahupun tangga.


2. Cara ke Gunung Raya

Buat anda yang gemar dengan pendakian, naiklah dengan tangga. Dan bagi yang tidak sukakan tangga, adalah lebih mudah dengan berjalan kaki melalui jalan raya.

Tapi sekiranya korang bertanya pendapat aku sendiri, aku lebih sukakan tangga kerana kita akan memasuki dan melalui kawasan hutan dan ia tentunya lebih adventure.

Dan satu hal positif tentang jalan raya pula adalah, jalan tersebut sama sekali tidak pernah sibuk. Berjalan kaki menuju puncak gunung terutamanya bersama rakan-rakan pasti akan lebih menyeronokkan.

2.1 Jika Korang Menggunakan Tangga

Tempat bermula: Rujuk peta ini


Parkir kenderaan korang di tempat letak kenderaan Taman Rekreasi Lubuk Semilang.

Berjalan masuk ke dalam taman rekreasi tersebut dan cari papan tanda yang bertuliskan ‘Tangga Helang seribu Kenangan’.

Sebaik sahaja korang temukan papan tanda itu, tangga menuju ke Gunung Raya hanya terletak berdekatan dengannya.

Jarak pendakian dengan tangga adalah sejauh 3.1 kilometer dan anggaran masa untuk menuju ke puncak adalah selama 2 jam 15 minit. Namun semua itu sebenarnya bergantung pada cara dan kepantasan anda mendaki. Ketika aku melakukan pendakian solo dengan tangga, aku telah mengambil masa selama 3 jam, kerana aku banyak berhenti untuk mengambil gambar dan merakam video.

Satu hal yang korang perlu tahu: banyak anak tangga yang telah rosak dan belum dibaikpulih sehingga kini. Ada banyak laluan yang terhalang oleh pokok-pokok tumbang, ada laluan yang tertutup sepenuhnya oleh tanah runtuh, dan ada pula anak-anak tangga yang telah musnah. Terdapat juga beberapa bahagian yang sangat curam dan memerlukan kita untuk berpaut dengan pokok.


Namun aku yakin ia bukanlah masalah besar buat anda yang sudah biasa mendaki. Kata orang, bukankah perjalanan tanpa hambatan itu ibarat makanan yang hambar tanpa rasa?

2.2 Jika Korang Menggunakan Jalan

Tempat bermula: Jalan menuju Gunung Raya

Hanya ada satu sahaja jalan raya yang menuju ke Gunung Raya, dan korang tidak mungkin akan tersesat atau tersalah jalan.

Jika anda merancang untuk mula naik atau turun sebelum matahari terbit atau selepas matahari terbenam, pastikan bawa lampu suluh. Ini kerana tiada sebarang lampu jalan di sepanjang jalan tersebut kecuali di puncak dan tempat bermula.

Jika anda memilih untuk memandu kenderaan, pandulah dengan cermat dan berhati-hati kerana banyak selekoh tajam di sepanjang laluan dan tak kurang juga keadaan permukaan jalan yang tidak begitu mulus.


Bawa juga jaket atau windbreaker untuk dipakai sekiranya perlu, kerana cuaca di puncak jauh lebih sejuk terutama waktu pagi dan petang. Kebanyakan orang naik ke puncak Gunung Raya adalah untuk melarikan diri daripada cuaca panas Pulau Langkawi.

3. Jika Korang Tidak mahu berjalan Kaki

Sebagaimana yang aku tuliskan di atas, anda juga boleh membawa kenderaan sendiri ke puncak.

Memandu dari Pekan Kuah biasanya mengambil masa kira-kira 20 minit manakala pemanduan menuju puncak gunung akan mengambil masa 25 minit.

Anda juga boleh menaiki teksi atau Grab untuk ke puncak, kemudian turun dengan berjalan kaki.

Itu juga adalah satu pilihan.

4. Menara Tinjau dan Tempat Penginapan

Di puncak Gunung Raya, terdapat sebuah menara tinjau yang terletak di titik tertinggi pulau sekaligus menawarkan pemandangan indah seluruh Langkawi dan beberapa pulau yang ada di sekitarnya.

Bayaran masuk ditetapkan pada harga RM10.

Dan terdapat juga sebuah hotel di atas gunung – D’coconut Hill Resort jika anda ingin merasai pengalaman menginap di lokasi tertinggi Pulau Langkawi.

5. Tempat Menginap di Langkawi

Jika anda mahu menginap di kawasan yang meriah dan berdekatan dengan pantai, tidak ada lokasi yang lebih baik untuk aku syorkan selain Pantai Chenang.

Ia merupakan lokasi yang paling popular di Langkawi sekaligus mesra pelancong.

Selain Pantai Chenang, anda juga boleh menginap di Pekan Kuah, iaitu bandar utama bagi Pulau Langkawi.

Penginapan yang Berbaloi untuk wang: Semak artikel ini

Ada puluhan penginapan 1-2 bintang yang amat berbaloi untuk poket dan juga memberi keselesaan seperti hotel-hotel mahal. Aku telah senaraikan 33 daripadanya yang terletak di seluruh Langkawi.

Harga untuk sebuah bilik bermula dari RM50.

Penginapan Bajet: Lihat senarai hostel bagi para backpacker di sini

Harga untuk sebuah katil dorm bermula dengan harga serendah RM14.

Pernahkah anda berkunjung ke Pulau Langkawi? Pernahkah anda mendaki Gunung Raya? Jika anda inginkan aktiviti yang santai dan tidak terlalu ekstrim untuk dilakukan di sini, maka inilah dia sesuatu yang harus anda cuba. Semoga semua info ini berguna buat anda yang mahu ke Langkawi kelak!

Baca juga: 10 Pantai Terbaik di Pulau Langkawi

Featured Post

Backpacking Pakistan 2: Menembus Perbatasan

Baab-i-Azadi bermaksud 'Gerbang Kemerdekaan' dalam erti harfiah   10 Januari 2020      Perbatasan Wagah dan Attari, demikian ia dik...

Search accomodation for your next trip!

Popular Posts

Trip.com

Bangsa membaca bangsa berjaya!

One Way at MYR79!