Claim promo code bernilai $16 di sini!

Backpacking Pakistan 33: Perjalanan Menuju Gilgit

 

Pemandangan dari lebuhraya Karakoram dekat Jaglot, di mana aku dapat menyaksikan tiga banjaran gunung bertemu

21 Mac 2020

Kenderaan yang membawa penumpang dari Abbottabad menuju Kota Gilgit sudah sibuk sejak pagi-pagi buta. Pukul 5, langit masih gelap, tapi bas-bas sudah terisi dan sedia untuk berangkat.

Ada beberapa jenis pengangkutan umum di Pakistan, bergantung pada model kenderaannya. Mulai dari yang paling murah, flying coach (van Toyota Hiace yang mampu memuatkan 14 orang penumpang) sehingga bas mini Toyota Coaster yang nyaman dan dijamin mahal. Aku memilih untuk menaiki flying coach, kerana aku pencinta kemurahan.

Kenapa ia disebut flying coach? Kerana kenderaan ini bergerak dengan laju, seperti sedang ‘terbang.’ Jangan berfikir hiperbola dulu, ‘terbang’ ini adalah perumpamaan ketika van ini garang menyusuri jalan raya dengan kecepatan yang mengatasi pengangkutan-pengangkutan awam lain di Pakistan.  

Tapi aku datang terlambat. Setelah pukul 5:30, penumpang sudah mulai jalan. Kenderaan hanya berangkat apabila penumpang penuh, dan kebanyakan para penumpang memilih untuk berangkat sebelum matahari terbit. Pukul 7, baru van ini berhasil mengumpulkan penumpang dan kami pun bergerak meninggalkan pekan Abbottabad.

Aku duduk di baris ketiga. Van ini sejatinya berkapasiti menampung 14 orang penumpang, tapi dipaksa mengangkut sehingga 18 orang. Di baris hadapanku ada dua orang perempuan terbungkus burqa. Kelihatannya, yang satu adalah wanita muda dan kurus, merupakan anak kepada perempuan yang satu lagi. Ketika aku masuk ke dalam van, mereka sudah duduk di sana dan sibuk mengurus seorang anak kecil. Di sebelah mereka pula ada seorang lelaki dan seorang budak, yang tentunya adalah kerabat mereka, kerana di Pakistan lelaki yang bukan mahram dilarang duduk di samping penumpang perempuan.


Berdesak-desakan di dalam flying coach

Para perempuan itu sangat terkejut ketika aku melangkah masuk ke dalam van, hanya kerana aku orang asing. Laki-laki pula. Si perempuan tua tidak menutup wajahnya dengan burqa, sedangkan si wanita muda sama sekali tidak pernah membuka burqa yang menutup wajahnya secara total, sehingga aku pun tidak punya bayangan bagaimana wujud rupanya. Mereka mulai menegurku. Aap kaha se hai? Kaha jana hai? Aap kisake saath safar kar rahe hai? Dari manakah kamu? Ke mana tujuan kamu? Dengan siapa kamu berjalan?

Semua percakapan dalam bahasa Urdu. Setelah hampir setengah tahun berjalan di sub-benua India, untungnya aku berhasil mempelajari asas pertuturan bahasa Hindi dan Urdu yang tidak jauh berbeza. Namun berbicara secara langsung dengan perempuan seperti ini di pakistan sempat membuat aku sedikit kekok. Malah aku yang merasa syok kerana mereka - para perempuan - terlebih dahulu memulakan percakapan dengan aku yang lelaki ini.

Pada masa yang sama, aku mulai memahami hubungan di antara mereka. Lelaki tua berjambang lebat yang duduk di kerusi depan di sebelah pemandu adalah sang ayah, dan perempuan tua di dalam burqa yang tidak menutupi wajah itu pula sang ibu. Si wanita muda dengan burqa yang tertutup rapat adalah menantu. Manakala Ahmad Nawaz, lelaki di baris depanku pula merupakan suami kepada wanita itu bersama anak lelaki mereka berusia 12 tahun yang bernama Najibullah. Masih ada dua anak kembar di samping mereka yang berusia empat tahun, iaitu Farida (perempuan) dan Faridullah (lelaki), semuanya adalah anak kepada wanita dan lelaki ini. Di Pakistan, sangat umum nama lelaki punya akhiran ullah, yang berasal dari nama Allah.

Kekekokanku dan kekhuatiranku berbicara dengan lawan jantina mungkin sedikit berlebihan, kerana aku sedar yang aku masih berada di wilayah KPK atau Khyber Pakhtunkhwa - tanah Orang Pashtun - yang terkenal dengan fahaman konservatisme. Tetapi di dalam kenderaan ini, aku menyaksikan para perempuan itu juga bercakap-cakap dengan para penumpang lelaki lain yang ada di sebelah dan juga belakangku. Malah terkadang mereka berkongsi makanan dan buah-buahan di sepanjang perjalanan. Burqa tidak menghalangi mereka untuk berkomunikasi dengan lawan jantina yang tidak dikenal, walaupun dengan kehadiran suami atau kepala rumah tangga di dalam kenderaan yang sama. Mereka bahkan terlibat dalam perbualan serius tentang politik dan agama dengan para penumpang lain (kebanyakannya, para lelaki yang bercakap, dan perempuan mendengar). Sang ayah yang duduk di bangku hadapan sama sekali tidak menunjukkan sebarang ketidaksenangan.

Rupa-rupanya mereka ini adalah keluarga Hindkowan atau disebut sebagai Hindki oleh orang Pakistan. Hindki adalah etnik yang berbeza daripada Pashtun walaupun mereka berasal dari daerah Peshawar menurut sejarah asal. Etnik ini merupakan cabang daripada bangsa Indo-Aryan, kumpulan budaya-linguistik yang berasal dari wilayah NWFP atau North-West Frontier Province (nama lama bagi KPK), Pothohar (sebuah dataran tinggi di timur laut Pakistan), dan Azad Kashmir. Orang Hindki bertutur dalam bahasa Hindko. Mereka aslinya menghuni kawasan-kawasan utara Pakistan yang tertumpu dekat sempadan Pakistan dan Afghanistan. Namun kini, etnik Hindki utamanya mendiami Peshawar, Nowshera, Mansehra, Abbottabad, dan Haripur. Di wilayah Khyber Pakhtunkhwa sendiri, sebilangan besar etnik ini mendiami daerah Hazara (jangan terkeliru dengan bangsa Hazara).

Aku jadi tertanya sekiranya orang Hindki bukan dari bangsa Pashtun, bagaimana pula pemakaian burqa boleh menyerap masuk ke dalam tradisi mereka?

“Kerana kami ini Hazarewal,” terang Nawaz, “iaitu gelaran bagi orang Hindki yang tinggal di daerah Hazara. Hazarewal pula tergolong dalam pelbagai latar belakang etnik. Hampir separuh penutur Hindko di bahagian Hazara adalah orang Pashtun.”

Check this out: Air Asia Grocer

“Kebanyakan suku Pashtun seperti Jadoon, Mashwani, Khattak, Utmanzai, dan Yousafzai memakai bahasa Hindko dan menjadi bahagian integral dari Hindki,” tambah isteri Nawaz.

Sejarah menuliskan bahawa orang Hindki adalah bahagian daripada bangsa Indo-Aryan yang berasal dari KPK dan Afghanistan timur. mereka dikenal sebagai orang Gandhara pada masa lalu, namun berubah menjadi Hindkowan apabila orang Pashtun yang berpindah ke wilayah KPK memanggil mereka sebagai Hindko. Istilah Hindko adalah perkataan asal Pashto yang merujuk kepada ‘bahasa India’ atau ‘bahasa Hind’.

Selanjutnya apabila majoriti orang Pashtun sudah mendiami KPK termasuk perkahwinan campur yang berlaku, orang Hindki pun mulai beradaptasi dan melebur ke dalam budaya Pashtun yang terkenal dengan pegangan tradisi mereka yang begitu kuat. Dan itu adalah salah satu faktor mengapa wanita Hindki di KPK menyarung burqa ketika keluar dari rumah sedangkan wanita Hindki di wilayah lain seperti Azad Kashmir dan Pothohar tidak terlalu terikat dengan aturan pemakaian yang sedemikian.

“Sharif, sekarang kamu harus belajar bahasa Hindko,” kata isteri Nawaz. Hindko adalah bahasa setempat yang berkerabat dengan bahasa Punjabi dan Saraiki (bahasa tempatan penduduk Multan), dan tidak terlalu jauh jaraknya dari bahasa Urdu sehingga aku masih mampu meneka-neka maksudnya. “Kalau kamu boleh berbahasa Hindko, kamu pasti akan lebih mudah berjalan-jalan di Azad Kashmir kelak,” wanita ini terus meyakinkan.

Dia kemudian mengucapkan beberapa kalimat Hindko, “Tum julsi? Men na julta. Tum ko pata? Mu ko ni pata.” Ertinya, ‘Kamu pergi? Saya tidak pergi. Kamu tahu? Saya tidak tahu.’ Aku kemudian mengulangi baris kata-kata itu, yang langsung disambut ledakan tawa seluruh isi kenderaan, termasuk si pemandu yang dari tadi tidak banyak bicara. Mungkin kerana lucu dengan loghat aku yang masih hancur.

Flying coach yang kami naiki terus meluncur laju menyusuri Lebuhraya Karakoram yang sepi. Jarak dari Abbottabad ke kota Gilgit adalah sejauh hampir 400km dan tempoh perjalanan ini memakan masa sehingga 10 jam. Aku menikmati indahnya pemandangan yang terpapar di luar jendela. Pemandangan lembah-lembah sudah mulai menghijau pasca musim dingin bersama sungai biru mengalir lembut di bawah sana, dihiasi pula dengan barisan gunung gersang yang kelabu, memberikan kontras warna yang begitu indah pada hamparan langit biru muda membara di hari yang cerah.

Sungguh, kelancaran perjalanan di sini begitu jauh berbeza dengan betapa beratnya petualangan aku di Pakistan utara di sebelah Chitral sana. Entah bila pihak pemerintah akan membangun jalan raya yang mulus seperti lebuhraya Karakoram - yang juga disebut National Highway 35 atau N35 di sini, aku pun tak tahu pasti.

(bersambung)


Flying coach yang garang menyusuri jalan raya dipandu oleh pemandu yang tak kalah cekapnya

Desa-desa mungil di kaki gunung

Petunjuk arah di Besham

Ulasan

Popular Posts

Malindo Air

Malindo Air
Cash Voucher RM50

Search accomodation for your next trip!

Klook Travel

Klook.com