Claim promo code bernilai $16 di sini!

Hidup Di Atas Landasan Iman

 


Republik Islam Pakistan, sebuah negara yang didirikan untuk menempatkan umat Islam dari tanah India sekaligus menubuhkan sebuah negara mengikut cara yang disarankan oleh agama, adalah antara negara yang paling terkenal di kalangan negara-negara Islam. Melalui sebuah perbualan bersama seorang cendekiawan Pakistan ketika aku di Islamabad, aku diberitahu bahawa penubuhan asal Pakistan pada 1947 adalah demi menjamin kehidupan pada jalan yang disukai Tuhan.

Apakah maksud nama Pakistan? Secara rasmi, Pakistan bermaksud tanah yang suci. Beberapa orang lain pula mendakwa bahawa nama negara itu merujuk kepada akronim Pakistan: Punjab, Afghanistan, Kashmir, Sindh, dan Baluchistan (Bangladesh, bekas Pakistan Timur, sama sekali tidak mendapat tempat atas nama negara itu). Seorang lelaki lain di Lahore pernah memberitahu aku, makna bagi Pakistan adalah Laillahaillallah, kalimah suci umat Islam, yang bermaksud tidak ada tuhan melainkan Allah. Namun walau apapun maksudnya, nama negara ini sudahpun menyimpul harapan untuk menjadi negara yang diredhai Tuhan.

Iman, atau kepercayaan, adalah bahagian terpenting dalam agama. Ada enam kepercayaan dasar dalam Islam, iaitu beriman kepada Tuhan, beriman kepada para malaikat, beriman kepada kitab suci, beriman kepada nabi-nabi, beriman kepada hari akhirat, serta beriman kepada segala ketentuan dan takdir. Iman sama sekali tidak membenarkan kita mempersoalkan sama ada Tuhan itu wujud ataupun tidak, kerana sekiranya kita punya iman, kita perlu yakin bahawa Tuhan itu ada.

Iman adalah jawapan bagi setiap persoalan. Walaupun aku sendiri membesar di dalam negara Islam, tapi pengalaman berbaur bersama orang Pakistan selama berbulan-bulan dan menyaksikan keteguhan iman mereka membuat aku merasa takjub. Aku pernah berdiskusi dengan seorang tukang masak tentang kebiasaan orang Pakistan yang berkongsi gelas minuman ketika makan di warung. Semasa di India, aku mendapati tabiat minum dari jag air atau berkongsi gelas juga adalah perkara lazim, tapi orang India tidak menyentuh bibir gelas atau muncung jag secara langsung dengan mulut mereka. Namun di Pakistan, semua itu tidak menjadi masalah. Kita boleh minum dari gelas yang sama yang digunakan orang lain, seolah-olah ia adalah gelas kita sendiri. Lalu aku bertanya kepada si tukang masak, apakah tidak ada penyakit yang menular dengan kelaziman ini?

Dia menceritakan kepada aku sebuah kisah; seorang saintis British memberikan tangannya untuk dijilat oleh seekor anjing. Kemudian saintis itu membersihkan tangannya dengan sabun yang banyak, menggosok dengan kuat, dan mencuci dengan sempurna. Selepas itu dia meletakkan tangannya yang telah dicuci di bawah mikroskop dan mendapati banyak bakteria yang masih melekat di tangannya. Lalu dia pun terus mencuci tangannya lagi, dan lagi. Namun tangannya tidak juga bersih.

Seorang mullah (ulama) Muslim kemudian melakukan hal yang sama dengan saintis tersebut; menghulurkan tangannya untuk dijilat anjing. Tetapi mullah itu tidak mencucinya. Dia hanya membaca beberapa potong doa, meludah tangannya, dan mengeringkannya. Kemudian apabila tangan sang mullah diperiksa di bawah mikroskop, keajaiban pun berlaku. Tidak ada satu pun bakteria di tangannya. Kejadian tersebut membuatkan saintis British itu memeluk Islam. Tetapi moral dari cerita ini adalah, anda tidak akan jatuh sakit atau dijangkiti oleh orang lain jika anda makan sesama Muslim. Si tukang masak yang menceritakan kisah ini kepada aku adalah seorang Pashtun dari Peshawar, sebuah kota yang terletak di Khyber Pakhtunkhwa, wilayah yang mempunyai kepercayaan tradisi paling kuat di seluruh Pakistan.

Norma ini bukan sahaja mengenai perkongsian gelas minuman, tetapi juga tentang kebiasaan orang yang tidak mencuci tangan sebelum makan. Melalui pemerhatian aku, ramai orang yang terus memakan roti (makanan ruji di Pakistan) selepas bekerja tanpa membasuh tangan terlebih dahulu. Aku tak tahu pasti sama ada mereka malas untuk mencuci tangan, atau kekurangan air, ataupun ianya memang kepercayaan turun temurun yang mengatakan bahawa mereka tidak akan jatuh sakit.

Di Pakistan, undangan makan bersama dari orang tempatan memang tak pernah berhenti

Di desa-desa di Malaysia, banyak jawapan tentang pantang larang yang dikembalikan kepada alasan yang tidak diketahui, dan adakalanya bersifat mistik. Contohnya, orang tua melarang anak-anak duduk di bantal. Jika tidak, bisul akan tumbuh punggung. Ibu bapa juga melarang anak dara menyanyi ketika di dapur; dikhuatiri nanti akan bersuamikan orang tua. Ada pula larangan menumbuk batu lesung di malam hari kerana perbuatan itu akan memanggil sesuatu makhluk yang tidak diundang datang ke rumah.

Tetapi sering kali, para ibu bapa juga tidak tahu bagaimana untuk menjawabnya dengan hujah yang jelas, lalu mereka menggunakan perkataan mitos 'tak elok', berdosa, dan tabu. Aku teringat di zaman kanak-kanak, salah seorang makcik aku pernah melarang aku mengangkat kaki ketika meniarap. Aku pun bertanya kenapa. Lalu dia cuma menjawab, 'tak elok'. Istilah 'tak elok' bukan hanya sekadar pantang larang, tapi juga mengandungi konotasi menakut-nakutkan kanak-kanak bahawa nasib buruk bakal datang jika pantang larang itu tidak dipatuhi. Istilah ini adalah mitos yang kuat menghantui waktu kecilku dulu.

Di Pakistan, lain pula ceritanya. Banyak persoalan yang dikembalikan kepada agama. Seorang lelaki di Mardan pernah meminta aku untuk tidak minum sambil berdiri, kemudian dengan segera membawakan kerusi dan meminta aku duduk. Aku pun bertanya kenapa. Dia menjelaskan perbuatan itu adalah gunna (dosa) di dalam Islam. Di hari yang lain, ketika aku sedang berjalan di kota Mingora bersama Matthew (seorang teman backpacker dari US), kami melihat seorang budak lelaki sedang menggosok gigi dengan kayu sugi (kelaziman di India dan Pakistan). Matthew pun bertanya kepada budak itu kenapa tidak menggunakan berus gigi. Lalu si budak menjawab menggosok gigi dengan kayu sugi lebih disukai oleh Nabi, dan ia adalah sunnah, kerana Nabi juga menggosok gigi dengan kayu sugi. Bagi Matthew sendiri, perihal seperti ini agak mengejutkan beliau apabila menyaksikan orang Pakistan yang bersungguh cuba meniru cara kehidupan Nabi dengan begitu terperinci hinggakan pengunaan alat yang digunakan Nabi untuk membersih gigi. Dia berpendapat, Nabi menggunakan kayu sugi kerana baginda hidup lebih seribu tahun yang lalu dan mungkin pada zaman itu berus gigi belum tercipta. Tetapi bagi orang Pakistan, kepercayaan yakni keimanan itu adalah jawapannya. Kemudian barulah Matthew sedar bahawa membela janggut dan memakai jubah juga adalah sunnah, kerana Nabi turut mempunyai janggut dan memakai jubah.

Solat diawal waktu sentiasa menjadi keutamaan meskipun berada di alam liar

Solat, lima waktu sehari, adalah salah satu rukun Islam terpenting. Laungan azan di kebanyakan wilayah Pakistan biasanya disampaikan oleh pembesar suara dari masjid, kecuali di daerah Upper Chitral dan Lembah Hunza di mana majoriti penduduknya adalah pengikut Ismaili atau Aga Khani, yang dianggap sebagai sebagai bukan Islam oleh Muslim Sunni. Di Pakistan Utara, menurut pemahaman Ismailiyah, azan itu adalah komunikasi peribadi antara seorang hamba dan Tuhannya, justeru pengumuman dan panggilan itu tidak diperlukan. Namun begitu di wilayah-wilayah lain Pakistan, laungan azan setiap kali tiba waktu solat boleh disamakan seperti Malaysia, dengan jumlah sahut-sahutan yang lebih meriah. Orang Pakistan juga sangat menghormati azan. Ketika aku berada di sebuah kafe internet di Gilgit, petugas kafe menghentikan muzik serta merta ketika laungan azan berkumandang. Tidak ada sebarang nyanyian yang diizinkan ketika azan berkumandang, tetapi berbual-bual masih dibolehkan. Di Lembah Swat, aku pernah diminta oleh beberapa orang lelaki Pashtun untuk berhenti membaca buku ketika azan sedang berkumandang. Walaupun aku hanya membaca secara senyap, tapi mungkin perbuatan aku itu tidak sopan di mata orang-orang Pathan yang konservatif.

Itulah definisi iman, atau kepercayaan, yang menjawab segalanya. Pernah satu hari, aku berbual tentang konsep perancangan keluarga dengan seorang guru sekolah di Mastuj. Aku bertanyakan pendapatnya tentang kepentingan untuk tidak memiliki anak yang ramai, terutamanya ketika kos sara hidup yang semakin membebankan ibu bapa di era millennium ini. Kemudian dia dengan tegas menyatakan bahawa konsep merancang keluarga adalah idea dari negara-negara barat untuk menangani peningkatan jumlah orang Islam yang semakin besar. Lalu aku pun memberitahunya bahawa di Singapura, Indonesia, dan Malaysia misalnya, rakyat disarankan untuk memiliki keluarga kecil demi menjaga kualiti makanan, pendidikan, dan kesihatan anak-anak yang lebih baik, kerana kualiti adalah lebih penting daripada kuantiti, lebih-lebih lagi pada zaman kini semuanya menjadi semakin mahal.

“Mahal? Tidak ada kata mahal untuk anak-anak kami,” kata guru itu.

“Tapi bukankah kita perlukan duit yang tak sedikit untuk membesarkan anak-anak yang ramai?”

Lalu dia memberikan aku contoh. Lihat saja, markhor (haiwan kebangsaan Pakistan) di pergunungan yang tidak mempunyai wang, tetapi Allah memberikan mereka makan, dan mereka tetap hidup. Lihat pokok-pokok di hutan yang tidak bimbang dengan kehidupan mereka kerana mereka sentiasa dilindungi oleh Allah. Sekiranya Allah dapat memberi makan markhor dan pokok, mengapa kita perlu bimbang Allah tidak dapat memberi kita makan?

Markhor, spesis kambing liar yang menghuni kawasan pergunungan Pakistan utara

Aku menyanggah, kita bukannya haiwan, kita memerlukan makanan yang berkualiti untuk anak-anak membesar dengan sihat.

Guru itu kemudian mengatakan bahawa Allah sudah berjanji ketika kita makan di malam hari, kita tidak perlu risaukan hari esok. Allah pasti akan memberi rezeki kepada anak-anak. Dan juga telah dinyatakan di dalam Kitab Suci bahawa wanita yang melahirkan ramai anak akan mendapat tempat di syurga kelak.

Perbincangan itu malah bertukar menjadi soal keimanan dan kepercayaan. Lantas aku mengembalikannya kepada konsep perancangan keluarga.

Aku menjelaskan pembangunan sesebuah negara haruslah seimbang antara kerohanian dan kebendaan, dan perancangan keluarga tidak sekadar bersandar pada satu aspek. Si guru menjawab dia tidak peduli dengan dunia yang materialistik, kerana yang utama adalah kehidupan selepas mati. Ini kerana hidup yang kita jalani sekarang adalah singkat. Sangat singkat. Tetapi kehidupan setelah mati itu amat panjang. Untuk berapa lama? Tiada sesiapa yang tahu melainkan sang Pencipta waktu.

Oleh sebab itu, bila bercakap tentang perihal kebendaan seperti kualiti makanan dan pendidikan yang baik, itu semua tidak ada apa-apa bagi si guru itu. Dan mengenai perancangan keluarga pula, tentu saja, walaupun dia seorang yang terpelajar dan memegang jawatan sebagai pengajar, dia malah tidak bersetuju dengan konsep itu, kerana dia yakin bahawa perancangan keluarga adalah ideologi Barat untuk mengawal populasi umat Islam.

Di Pakistan, adalah sangat penting untuk kita menghormati budaya dan kepercayaan masyarakat setempat agar tidak menyinggung perasaan mereka

Berdoa di makam wali dipercayai boleh mengabulkan doa, berkat dari karamah sang wali asalkan para penziarah mengimaninya (percaya)

Petapa sufi yang digelar sebagai 'baba'

Solat boleh dilakukan di mana saja jika tidak berkesempatan hadir ke masjid

Ulasan

Popular Posts

Malindo Air

Malindo Air
Cash Voucher RM50

Search accomodation for your next trip!

Klook Travel

Klook.com